Hikmah kembara [5]…Dialah sebaik-baik perancang.

hosp balingSetahun yang berlalu…Manusia itu merancang dengan cita, tapi Allah merancang dengan cinta pada hambaNya…Sungguh, Dialah sebaik-baik perancang.

April menjenguk kembali…alhamdulillah, kita masih di sini…bernafas dalam rahmat Ilahi…entah ke berapa kali lafaz syukur mengiringi setiap gerak geri…moga kita tak pernah lupa padaNya…Dan sedar tak sedar, cukup pantas masa berputar…seakan baru semalam diri ini dikhabarkn untuk menabur bakti buat warga jelapang padi nun jauh di utara…rupanya, setahun sudah berlalu…bermacam-macam cerita suka duka dilakar…kisah-kisah hikmah kembara yang memenuhi babak-babak tarbiyyah sebuah kehidupan…terlalu banyak untuk dikenang dan dipahatkan..dan yang pasti, kisah-kisah itu adalah pengalaman terindah dan terbaik untuk kita menghadap hari-hari mendatang…

Setahun yang berlalu, bermakna sampai waktu lagi untuk diri ini menanti jawapan untuk tempat kerjaya yang seterusnya…bukanlah tujuan penulis untuk meng‘highlightkn‘ tempat mana yang terbaik untuk mana-mana kerjaya, tapi di sebalik sebuah penantian itu, terkandung makna-makna tersirat yang padanya ada tarbiyyah dari Dia untuk diri yang ingin belajar dan terus belajar…

Dalam hidup ini, setiap dari kita pasti tak pernah terlepas dari sebuah penantian. Si pelajar menanti keputusan peperiksan, si graduan menanti sebuah pekerjaan, si teruna menanti jawapan persetujuan si dara, si ibu dan ayah menanti kelahiran sang cahaya mata dan berbagai-bagai lagi contoh yang kita sendiri pernah hadapi…Tapi, pernahkah kita sedar, dalam sebuah penantian, ada bicara sabar dan ikhtiar yang mengiringi? Ada bicara redha dan tawakkal yang menemani? Menanti bukan hanya menopang dagu sambil menggoyangkan kaki…sebaliknya, biarlah penantian itu penuh dengan rencah-rencah usaha untuk mendapatkan lazatnya pengakhiran jawapan..Alangkah indah andai penantian itu dihiasi dengan doa dan pergantungan yang total kepadaNya…Alangkah indah andai penantian itu disulam dengan pengharapan dan tekad untu beroleh redhaNya…

Justeru, andai kenyataan tidak semanis yang diimpi di penghujungnya, kita masih mampu mengukir senyum dengan  cebisan pahala yang dikumpul…andai taqdir tidak seperti yang diidamkan, kita masih mampu berlapang dada dengan hikmah di sebalik realiti yang muncul…Sungguh, kita tidak tahu, sedang Dia Maha Tahu.

.”…Dan tiada seseorang pun yang betul mengetahui apa yang akan diusahakannya esok (sama ada baik atau jahat); dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi negeri manakah ia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Amat Meliputi pengetahuanNya. (Luqman, 31:34 )

Manusia itu merancang dengan cita, tapi Allah merancang dengan cinta pada hambaNya.
Sungguh, Dialah sebaik-baik perancang.
Sebuah penantian.
Moga semuanya untuk Allah.

02042013.

The end of PRP’s journey.

Hope for a better tomorrow. InsyaAllah.

 


Love…

 

i_love_allah_by_thedarkmoon89-d36vd2m

Love Allah more than anything else

“Apabila kita mencintai Allah, hakikatnya kita akan memilki segala-galanya. Inilah cinta yang tidak akan terpisah oleh ruang, jarak, masa, harta dan kematian.” (Solusi, 2012)


The choice is yours

No Turning Back

“Sesungguhnya penerimaan taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.” (QS An-Nisa [4]: 17).

Kalau kat dunia, masih ada ruang untuk perbetulkan diri, belajar dari kesilapan, berusaha untuk perbaiki kelemahan & kekurangan, bertaubat menyesali apa yang dilakukan.
Tapi, di sana kelak, tiada lagi istilah berpatah balik. Apa yang dikerjakan di sini, itulah yang akan dituai nanti.

Tarbiyyah #7161:
There is no turning back.

You will learn more from things that happen to you in real life than you will from hearing about or studying things that happen to other people.

The choice is yours.


Sebuah permulaan: Mitsaqan Ghaliza

fikrifauziana_

Dan bagaimana kamu akan mengambilnya kembali padahal kamu telah bergaul satu sama lain (sebagai suami isteri). Dan mereka (isteri-isteri mu) telah mengambil perjanjian yang kuat (ikatan pernikahan) dari kamu. ”  (QS An-Nisa':21)

8 Februari 2013/27 Rabiulawwal 1434H. Tatkala itu, diri ini seakan-akan tidak percaya…dengan satu lafaz yang sayup-sayup kedengaran dari pita suaranya, rasa diri masih bermimpi…ada genang mutiara jernih yang membasahi…ada tenang yang menyapa di hati…satu rasa yang tak dapat ditafsir dan digambarkan oleh nubari…sungguh, mitsaqan ghaliza ini sudah dipatri…satu amanah, satu tanggungjawab, satu harapan, satu impian untuk mengikat janji yang kuat demi meraih redha dan syurga Ilahi.

Benarlah, jodoh itu rahsia Allah. Tidak ada yang lebih tahu melainkan Dia yang Maha Tahu. Mengimbas kembali istikharah cinta mengapa perjanjian ini diambil, sungguh kita milik Dia…rasa ragu, rasa bimbang, rasa gusar, rasa takut kalau tersalah pilih, rasa nanti kurang serasi, semuanya lenyap bila kita bersatu atas matlamat dan impi yang sama…semuanya sirna bila kita bersatu atas kasih sayang dan ketaatan kepadaNya…Percayalah, rumahtangga muslim adalah risalah…dan perjalanan ini masih panjang dan jauh…

Faiza ‘azamta, fatawakkal ‘alallah.. Inallaha yuhibbul mutawakkileen..(kemudian apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sungguh, Allah mencintai orang yang bertawakkal) (QS Al- Imran: 159)

Mitsaqan ghaliza – sebuah perjanjian yang kuat…yang punya beban dan makna yang tersirat…yang pada dasar kaca fitrah manusia melihat sebagai ikatan yang serba indah…namun, bagi kita yang meyakini perjuangan ini, ianya bukanlah sekadar itu tetapi jauh lebih indah dengan 1001 amanah dan tugas yang harus dipikul…yang bakal disulam dengan 1001 gelora dan tribulasi yang menjadikan tarbiyyah kehidupan jauh lebih manis…

Buatmu al-akh, moga mitsaqan ghaliza ini membuatkan kita lebih cinta padaNya, lebih tenteram beribadah kepadaNya, menjaga kehormatan dari kemaksiatan dan menyempurnakan agamaku dan agamamu agar jauh lebih menghamba padaNya.
Moga cinta kita sampai syurgaNya..insyaAllah…

“Tak perlu menuntut yang sempurna, dan mempersulit keadaan yang sebenarnya sederhana. Kerana padaku dan padamu juga kelemahan itu selalu ada. Yang benar adalah sempurnakanlah niat awal kita, jika ia penuh berkah dan redha dariNya, maka titik kemuliaan menjadi seorang manusia insyaAllah akan dimudahkan oleh Allah untuk ada dalam diri kita.” (Dakwatuna.com)

ff
Sebuah permulaan: Mitsaqan Ghaliza.
Satu syukur. Moga Allah redha.
“Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang bertaqwa. (Al-Furqan: 74)
Bumi tarbiyyah,
Baling Kedah.

Pesan murabbi

dakwah-253381

  • Kita hebat kerana dakwah dan tarbiyyah.
  • Perlu tahu sejarah untuk cipta sejarah.
  • Setiap dari kita punya potensi dan kekuatan masing-masing. Uji potensi diri. Biar bermanfaat pada orang lain.
  • Kerja yang ada lebih banyak dari masa yang ada. Beri masa dan dan hak selayaknya kepada Allah.
  • Hijrah adalah sunnah. Bukan bumi yang menyucikan kita.
  • Doakan mutarabbi menjadi lebih baik daripada kita. Jangan pernah ada hasad dengki.
  • Be flexible. Bersedia bekerja sebagai jundi (tentera) dan qiadah (pemimpin).
  • Hidup basathoh/simple. Jauhi kemewahan terlampau.
  • Ujian itu pasti menyapa.
  • Boleh jadi kita tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagi diri kita. Boleh jadi kita menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagi diri kita. Sentiasa bersangka baik dengan Allah kerana Dia lebih tahu apa yang tidak kita tahu.
  • Birruwalidain. Balas jasa dan tunaikan hak ibu dan ayah sebaiknya.
  • Erti hidup pada memberi. Infaq sebahagian harta yang dimiliki. Tangan yang memberi lebih baik daripada yang menerima.
  • Jagalah dirimu dan ahli keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu, penjaganya adalah malaikat yang kasar dan keras, yang tidak derhaka pada Allah dan sentiasa mengerjakan apa yang diperintahkanNya.
  • Jodoh adalah rahsia Allah.
  • Tarbiyyah dzatiyyah/self-tarbiyyah adalah wasilah terbai untuk thabat dan istiqamah dalam apa jua keadaan terutamanya ketika bersendirian. Dihisab sendiri-sendiri nanti.
  • Jika kita memilih untuk keluar dari jalan dakwah & tarbiyyah, maka sebenarnya kita memilih untuk menghancurkan diri.
  • Graduasi di jalan dakwah & tarbiyyah apabila kau melangkah ke syurga Allah.

“Tak perlu menuntut yang sempurna, dan mempersulit keadaan yang sebenarnya sederhana. Kerana padamu juga kelemahan itu selalu ada. Yang benar adalah sempurnakanlah niat awal kita, jika ia penuh berkah dan redha dariNya, maka titik kemuliaan menjadi seorang manusia insyaAllah akan dimudahkan oleh Allah untuk ada dalam diri kita.” (Dakwatuna.com)

 

Bumi tarbiyyah,

Baling, Kedah.

 


Perkemas langkah…

Selangkah kurapat padaMu, seribu langkah Kau rapat padaku…Sungguh, rahmatMu menggunung tinggi, kasih sayangMu tidak berbelah bagi…

Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan.
Justeru, mana mungkin kita masih ingin bersenang-senang sedang yang lain sibuk bersusah-susah demi menggapai redhaNya.
Moga tahun baru yang mendatang lebih merancakkan amal padaNya.
Ayuh, kita perkemas langkah.
“…..Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (Al Hujuraat  : 13)

Tetapkanlah hati ini

Hidayah memang mahal. Tapi istiqamah dalam hidayah jauh lebih mahal.

Menjadi lebih baik memang sukar. Tapi bertahan dalam kebaikan jauh lebih sukar.

Alasan takkan pernah habis.
Ya muqallibal qulub, thabit qulubana ala deenik…
(Ya Allah! Tuhan Yang Berkuasa membolak-balikkan hati, tetapkanlah hati-hati kami di atas agama-Mu).
Istiqamah satu proses.
Berusaha menambah baik dari hari ke hari.
Moga hari ini lebih baik dari hari semalam.

Hikmah kembara [4]…Sabar itu indah

“Dan kerana Tuhanmu, bersabarlah..” [74:7] 

“Maka bersabarlah untuk melaksanakan ketetapan Tuhanmu dan janganlah engkau ikuti orang yang berdosa dan orang yang kafir di antara mereka.” [76:24]

“Maka bersabarlah kamu, sesungguhnya janji Allah itu benar, dan mohonlah ampun untuk dosamu dan bertasbihlah seraya memuji Tuhanmu pada waktu petang dan pagi.” [40:55]

Sabar itu indah.

“Di kala kalbuku membatu dan jalan-jalan buntu,
kujadikan harapan atas ampunanMu tangga peniti.
Tampak begitu besar dosaku, namun tatkala kubandingkan dengan ampunanMu, Rabbku, nyatalah ampunanMu lebih agung.
Selamanya Engkau adalah Pengampun dosa-dosa.
Engkau Memberi dan Mengampuni sebagai kurnia dan kemurahan”
(Imam Syafi’ie)

Berdoa dengan penuh harap.

Moga dikembalikan nikmat itu suatu masa nanti.

Sungguh, Dia Maha Tahu lagi Maha Mengetahui.

Sungai Petani, Kedah

11:11pm


Menghitung syukur…

Menghitung syukur, nescaya kau tak mampu mengukur…Alhamdullillah ‘ala kulli hal.

Ramadhan & Syawal

“Wahai orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu, agar kamu bertaqwa.” (Al Baqarah 2: 183)

Ramadhan. Bulan barakah, bulan maghfirah, bulan tarbiyyah. Apakah Ramadhan lalu menjadikan kita kembali kepada fitrah? Apakah Syawal kita dirai dengan kemenangan berbuah taqwa? Sejauh mana checklist Ramadhan yang  dilaksanakan dapat dikekalkan hingga saat ini? Sama-sama kita muhasabah. Moga Ramadhan & Syawal yang dilalui terus memberikan kekuatan dalam langkah perjalanan menuju istiqamah.

Ramadhan & Syawal yang penuh dengan warna-warni. Setelah 4 tahun berpuasa dan beraya di bumi Selatan Australia, alhamdulillah tahun ini diberi kesempatan untuk bersama temna-teman dan ahli keluarga di tanah air Malaysia. Nikmat keluarga bahagia. Nikmat ukhuwwah kerana Dia. Terima kasih Allah.

Kesihatan & Farmasi

“Sesungguhnya kamu mempunyai tanggungjawab utk menunaikan hak terhadap tubuh badan kamu.” (Hadis Riwayat Bukhari)

“Orang mukmin yang kuat lebih baik dan disukai oleh Allah daripada orang mukmin yang lemah.” (Hadis Riwayat Muslim)

Berdepan dengan pesakit setiap hari sentiasa mengingatkan diri tentang betapa anugerah kesihatan adalah nikmat yang tak dapat dihitung dengan apa sekalipun. Sebab itu dalam muwasaffat tarbiyyah yang kita pelajari, salah satu tuntutan adalah sihat tubuh badan (qawiyyul jismi). Kesihatan yang baik mendorong seseorang untuk melaksanakan amanah dengan semaksima dan sesempurna mungkin dalam setiap perkara terutamanya peranan kita sebagai hamba pada Allah.

Bila diri diuji dengan kesakitan, kadang baru kita hargai nikmat kesihatan. Namun,situasi apa pun yang mengena pada diri kita, sihat atau sakit, keduanya adalah nikmat yang harus disyukuri. Moga dengan kesihatan yang baik mampu meningkatkan nilai amal buatNya. Moga dengan kesakitan yang dialami mampu meghapus dosa-dosa sekaligus mendekatkan kita padaNya.

Dah lima bulan berkhidmat sebagai PRP. How time flies.  Moga kerjaya ini mematangkan diri dan mendatangkan manfaat buat ummah.

Dakwah & tarbiyyah

“Dan segeralah kamu kepada mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat keampunan dari Tuhan kamu dan mendapat syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa”. (Al-Imran:133)

“Dan siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah  dan mengerjakan kebajikan dan berkata, ‘Sungguh, aku termasuk orang-orang Muslim (yang berserah diri).'” (Fussilat, 41: 33)

Jalan yang menemukan cintaNya. Terasa diri masih jauh dalam perjalanan. Tapi sampai bila harus bertatih? Harus belajar berjalan dan berlari kerana syurga itu terlalu indah untuk digapai dengan mudah. Kena bekerja kuat untuk kekal teguh. Kena berkorban lebih untuk terus thabat.

Tarbiyyah itu pengembangan. Uji potensi diri. Yang bulat tak datang bergolek, yang pipih tak datang melayang. Kalau tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya. Dalam fikrah yang kita fahami, usaha itulah yang dituntut bukan hasil yang dikejar. Masih banyak cabaran dan tribulasi di hadapan. Harus lebih kuat. Bina diri, keluarga, masyarakat, negara seterusnya Islam menguasai ustaziatul alam.

Hiduplah untuk mengejar redha Allah.

***

Menerima banyak jemputan walimatul urus dari sahabat akhir2 ini. Buat yang bakal dan yang sudah mengikat mitsaqan ghaliza, semoga baitul muslim yang dibina menjadi asbab hidayah buat ummah. Moga bahagia hingga ke syurga!


Everything begins with tarbiyyah…

“Sesungguhnya tarbiyyah bukanlah segala-galanya tetapi segala-galanya tidak akan pernah jadi baik tanpa tarbiyyah.”

(as-Syeikh Mustafa Mahsyur)


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.