Tanggang Millenium:Kasihkah aku?

Mendengar  kisah ibu ditinggalkan anak, kisah bapa dibuang keluarga, membaca laporan di dada akhbar tentang hidup merempat di kaki-kaki lima, tentang suami didera isteri dan anak-anak serta bermacam –macam lagi kebejatan akhlak, akal ini terus diterobos dengan beribu persoalan. Apakah sanggup seorang anak meminggirkan dua insan penting yang bertanggungjawab untuk memperlihat dunia kepada kita? Layakkah kita untuk menyangkal hakikat bahawa mereka adalah orang yang sangat berjasa dalam kehidupan kita? Hati ini tertanya-tanya apakah pada usia itu selayaknya kita dibalas sedemikian rupa atau ianya memang harga yang perlu dibayar oleh insan bergelar ibu dan bapa?

Bunyinya seperti lari dari logika prinsip hubungan seorang anak dengan ibu dan bapa. Namun, itulah hakikat dan kenyataan yang makin meruntuni dan menghujani dunia dewasa ini. Senario membuang kedua orang tua jauh dari kehidupan seakan – akan   semakin sinonim dengan masyarakat hari ini. Ungkapan seorang ibu boleh menjaga sepuluh orang anak, tetapi belum tentu kesepuluh anak itu mampu menjaga ibu atau ayah mereka seorang sudah cukup untuk menyokong hakikat ini. Persoalannya, apakah kelak hari tua kita juga akan berakhir seperti itu? Atau apakah kita bakal diperlakukan dan menerima nasib jauh lebih kejam dari mereka?

Mengimbas kembali saat-saat kita dilahirkan oleh insan bernama ibu, ternyata mampu meninggalkan kesan dalam diri. 9 bulan membawa kandungan bukanlah suatu perkara mudah buat seorang wanita. Segala-galanya perlu dijaga dan diawasi sebaiknya agar anak yang dikandung berada dalam kondisi terbaik untuk dilahirkan. Kelahiran kita juga sungguh hebat dan kita merupakan anugerah teristimewa buat pasangan yang mengikat janji keranaNya. Seterusnya, kita dibelai, diasuh, dijaganya ketika sakit, disediakan segala makan dan minum, diberikan pakaian dan tempat berteduh. Kita diberikan pendidikan yang terbaik agar bisa menjadi orang yang berguna di hari kemudian. Kita seolah-olah ditatang bagai minyak yang penuh walaupun pelbagai kesukaran dan penderitaan yang terpaksa dilalui mereka. Tak kira hujan atau panas, siang atau malam, miskin atau kaya, yang pasti rezeki halal itu tetap dicari demi sesuap nasi bagi membesarkan anak-anak yang merupakan anugerah tak ternilai dari Allah. Ringkasnya, terlalu banyak pengorbanan dan jasa yang ditabur oleh dua insan bergelar ibu dan bapa.

Justeru itu, kalam Allah punya pesanan buat umat manusia tentang berbuat baik kepada ibu dan bapa. Dalam ayatNya ada menegah kita agar jangan sekali-kali menderhakai kedua orang tua, jangan berkata kasar terhadap mereka, jangan disakiti hati keduanya dan hendaklah berkata kepada keduanya dengan kata-kata yang lemah lembut. Ketahuilah bahawa menyakiti hati dan menderhakai ibu atau bapa adalah suatu dosa yang besar dan menimbulkan kebencian Allah. Sesuai dengan firman Allah:

“Tuhanmu memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain daripadaNya dan berbuat baiklah kepada ibu bapa. Jika seseorang di antara keduanya telah tua atau kedua-duanya, janganlah engkau mengeluarkan kata-kata yang kasar kepada keduanya, dan janganlah pula engkau herdik dan hendaklah engkau ucapkan perkataan yang mulia (lemah lembut) kepada keduanya. Rendahkanlah sayap kehinaan kerana cinta kepada keduanya dan hendaklah engkau katakan (doakan) keduanya ‘Wahai Tuhan,berilah rahmat kepada mereka sebagaimana mereka telah mendidik aku di waktu kecilku.” (Surah Al-Isra’: 23-24)

Nabi saw juga ada bersabda:

“Barangsiapa membuat ibu bapanya gembira (memberi keredhaan), maka sesungguhnya ia membuat Allah redha. Barangsiapa menyakiti hati ibu bapanya, maka sesungguhnya ia menimbulkan kebencian Allah.”

(Riwayat Al-Bukhari)

Berdasarkan firman tersebut, sewajibnya bagi kita sebagai seorang anak berlaku ramah dan tamah serta menjaga pertuturan ketika berbicara di hadapan kedua ibu dan bapa.  Jangan sekali-kali disakiti hati mereka apatah lagi mengherdik dan menyembur mereka dengan kata-kata yang kesat dan kasar. Seharusnya kita memelihara mereka apabila sudah tua dan hiburkanlah hatinya dan penuhilah keinginannya selagi ianya tidak bertentangan dengan syarak. Berikanlah perhatian sebaiknya sebagaimana mereka memberikan perhatian terbaik sewaktu kecil kita. Usah jadi seperti kacang lupakan kulit tetapi jadilah seperti ikut resmi padi, semakin berisi, semakin tunduk.

Melihat sejarah atau cerita di masa lampau mengenai lagenda ibu dibuang anak, tentunya terlintas di fikiran kita tentang kisah si Tanggang yang menderhaka terhadap ibunya akibat diri dimonopoli dengan kemewahan dan kesenangan hinggakan akhirnya perbuatan tercela itu memakan dan membinasakan dirinya sendiri. Seharusnya cerita ini bukan sekadar sebutan di bibir kita terutamanya dalam kalangan anak-anak kecil hari ini tetapi merupakan contoh teladan yang patut dijadikan pengajaran dalam kehidupan sehari-hari. Sejajar dengan hadis Nabi saw yang ada menyatakan bahawa dosa – dosa perbuatan yang lain memang dita’khirkan pembalasannya kepada seseorang melainkan dosa menderhaka kepada ibu bapa:

“Semua dosa-dosa dilambatkan Allah (pembalasannya) sesukaNya sehingga hari Kiamat, melainkan derhaka kepada ibu bapa, maka sesungguhnya Allah menyegerakan (bala seksanya) bagi yang bersangkutan sewaktu hayatnya di dunia ini sebelum matinya.”(Riwayat At-Thabranii)

Satu lagi contoh kejadian di zaman Rasulullah yang diperlihat oleh Allah kepada umat manusia sebagai peringatan ialah tentang kisah Alqamah. Alqamah adalah seorang yang taat dan kuat beribadah serta sering bersedekah kepada fakir miskin. Alqamah mempunyai seorang ibu dan setelah mendirikan bahtera rumah tangga, ibunya merasa kurang dilayani olehnya dengan sewajarnya. Ibunya kemudian berpindah menyendiri ke tempat lain. Kejadian itu berlarutan sedangkan Alqamah tidak berusaha memujuk ibunya. Pada suatu ketika, hampirlah ajal bagi Alqamah sehingga keluarnya terpaksa berkumpul dan menalkin “Laa ilaaha illallah” beberapa kali kepadanya tetapi sia-sia belaka. Mulut Alqamah seakan-akan terkunci untuk melafazkan kalimah suci tersebut. Akhirnya mereka menyampaikan berita tersebut kepada Rasulullah dan baginda menyuruh beberapa orang sahabat melihat akan hal ini, namun tiada perubahan yang kelihatan. Mulutnya masih membisu dari berkata-kata.

Rasulullah kemudian menyuruh agar dibawa ibunya kepada baginda. Setelah tiba ibu Alqamah, baginda bertanya mengenai diri Alqamah dan ternyata ibunya berkecil hati terhadap anaknya itu dan tidak mahu memaafkannya. Dengan berpura-pura Rasulullah mengerahkan kepada para sahabat yang ada di sana supaya mengumpulkan kayu-kayu kering yang kemudiannya menimbulkan persoalan oleh sahabat tentang kegunaannya. Rasullulah menjawab kayu-kayu tersebut adalah untuk membakar Alqamah di hadapan ibunya. Mendengar yang Alqamah akan dibakar, maka sambil menangis ibunya memohon agar jangan dibakar anaknya dan dia bersaksi kepada Allah dan para muslimin yang ada di majlis itu supaya redhalah Alqamah dan dimaafkannya akan dia. Rasulullah kemudian menyuruh dijengukkan Alqamah. Belum sempat mereka menalkinkannya, Alqamah telah mengucapkan kalimah “Laa ilaaha illallah dengan lancar lalu matilah dia dalam kalimah itu.

Demikianlah dapat kita lihat bahawa di dunia pun kita akan dibalas dengan bala dan musibah yang hebat bagi orang-orang yang derhaka kepada kedua ibu bapanya. Sedang di akhirat kelak takkan terlepas pula bagi mereka yang derhaka terhadap ibu dan bapa. Seksa dan azab yang hebat dan pedih pasti menanti sebagai pembalasan setimpal dengan perkara mungkar yang dilakukan di maya ini.

Nabi saw pernah bersabda dalam riwayat oleh Annas maksudnya:

“Dosa yang paling besar ialah menyekutukan Allah, derhaka akan ibu bapa dan membunuh.”(Riwayat an-Annas)

Justeru, sebagai seorang anak kepada ibu dan bapa, sama-samalah kita hargai kedua orang tua kita. Jangan labelkan diri kita sebagai Tanggang Millenium yang tak punya kasih dan perikemanusiaan. Yang asyik bertopeng menafikan diri dari ikutan budaya Barat semata-mata demi mengejar sebuah kemewahan. Rebutlah title anak soleh yang sentiasa mendoakan mereka tak kira ketika mereka masih di dunia atau sudah mendahului kita ke alam barzakh. Tiada rugi kita berbuat baik kepada mereka malahan untungnya nanti pasti memberansangkan di alam sana nanti. Sama-samalah juga kita memuhasabah diri akan hubungan kita dengan mereka. Tanya pada diri apakah kita sudah menjalankan tanggungjawab sebagai seorang anak sebaiknya? Apakah kita sudah membalas jasa mereka walau sampai kapan pun kita tak mampu untuk membeli harga sebuah kasih sayang dari mereka. Pendeknya, usah menabur jutaan alasan bila hati ingin berbakti kepada mereka. Usah gusar kesulitan yang mendatang bila jiwa ingin menyayangi mereka. Yang pasti, peranan dan  tanggungjawab untuk berbuat baik kepada kedua ibu bapa adalah satu tuntutan dan kewajipan dalam agama. Sayangilah dan cintailah mereka agar redha Allah milik kita.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: