Monthly Archives: May 2010

Andai ku disisiMu

Pada-Mu saja Aku mengadu Resah gelora Yang menghempas kalbu Terasa berat Namun apa daya ku luahkan Walau sarat terasa malu pada-Mu  Akulah insan Yang berjuta dosa Tiada mengenang Erti kesalahan Berkali-kaliTerus masih terulang segala kesilapan Meski ku tahu pedihnya.. Masihku disini terantai nubari Detik nadi bagaikan terhenti Andai aku di sisi rahmat-Mu Berhakkah ku ulang masa lalu…
Advertisements

Titik ajaib

Daripada kaca mata pengembara Kita adalah berkelana Daripada kaca mata penguasa Kita adalah hambaNya yang lemah Susurilah jalan-jalan kehidupan Bertemankan suria nan indah Renangilah gelora di lautan Dengan kesabaran kelak kau kan tiba Dakilah gunung yang tinggi Untuk mencapai cita-citamu Gapailah bintang yang kerlip Untuk menerangi hatimu yang kecil ini Daripada kaca mata pengembara Kita adalah berkelana Daripada kaca mata penguasa Kita adalah hambaNya yang lemah Luas jalan terbentang Menuju kesaksian kebenaran Dakilah gunung yang tinggi Untuk mencapai cita-citamu Gapailah bintang yang kerlip Untuk menerangi hatimu yang kecil ini Biarpun rebut melanda Duniakan cerah pabila ia reda Oo..Percaya pada dirimu sendiri Kelak kau kan berjaya menggapai impian…


90:4

Baru semalam kiranya aku berada di medan imtihan…berjuang untuk satu lagi ujian kecil dunia yang ada..masih banyak lagi yang menanti untuk dilangsaikan…ingin kugarap himmah a’liyyah dan dzatiyyah…moga mujahadah benar-benar menguasai jiwa hamba ini…mujahadah itu perlu!!!

“Sungguh, Kami telah menciptakan manusia berada dalam susah payah”.(Al-Balad:4)

“Di dunia ini sebenarnya tiada kelazatan. Yang ada ialah istirehat sejenak setelah penderitaan panjang…”(Ibnu Al-Jauzi)




Episod baru

Lembaran kamus kehidupan dihiasi lagi dengan satu episod baru yang dilakar. Terasa begitu pantas masa berlalu dengan kesibukan dan kekalutan yang diharungi. Bagaikan semalam rasanya jiwa ini dihidang dan disuap dengan juadah tarbiyyah. Kini, bukan lagi menanti untuk disediakan tetapi perlu turut serta menyediakan juadah untuk santapan jiwa-jiwa yang lain. Kadang-kadang, begitu sukar rasanya untuk menjadikan jiwa ini benar-benar basah dengan hujan iman, taqwa dan muraqabah yang menyimbah. Acapkali saja ia kontang dan gersang. Umpama pohon yang punya ranting-ranting yang lemah dan tak bermaya. Diliputi daun-daun kering yang kusam dan lesu. Usah berharap menuai buah iman yang lebat jika pohonnya mandul dan kekeringan. Apatah lagi jika benih yang disemai dari baka yang buruk. Alangkah kita menyangka kita hidup untuk selama-lamanya di dunia ini. Kita hanya menipu diri sendiri. Sedang kelak ia akan sirna seperti yang lain juga. Sungguh, kita sering saja lupa yang dunia ini bukan matlamat sebenar kita. Sekadar jambatan untuk meneruskan perkelanaan sebuah kehidupan menuju ke negeri akhirat.

“Kehidupan dunia ini tidak lain kecuali permainan dan hiburan, sedang kampung akhirat itulah hidup yang sebenar andai mereka mengetahui.” (Al-Ankabut: 64)

Yang ada hanya syurga Allah yang tak tertanggung lazatnya. Yang tak terperi enaknya. Yang sangat menggiurkan jiwa-jiwa yang ingin memilikinya. Betapa tak tergambar di ruang fikiran akan sungai-sungai yang mengalir di bawahnya. Dengan buah-buahan yang segar-bugar dan macam-macam lagi nikmat yang sangat-sangat mengujakan. Apatah lagi segala-gala yang diinginkan dan dihajati akan ditunaikan dan dipenuhi permintaannya. Sungguh, nikmat syurga itu terlalu indah dan manis. Hanya untuk dinikmati oleh jiwa mereka yang hangat cintanya pada negeri akhirat dan basah dengan rindu pada Ilahi.

“Dan dia memberi balasan kepada mereka kerana kesabarannya (berupa) syurga dan (pakaian) sutera. Di sana mereka duduk bersandar di atas dipan, di sana mereka tidak melihat (merasakan teriknya) matahari dan tidak pula dingin berlebihan. Dan naungan (pepohonan)nya dekat di atas mereka dan dimudahkan semudah-mudahnya untuk memetik (buah)nya. Dan kepada mereka diedarkan bejana-bejana dari perak dan piala-piala yang bening laksana kristal. Kristal yang jernih yang diperbuat dari perak, mereka tentukan ukurannya yang sesuai (dengan kehendak mereka). Dan di sana mereka diberi segelas minuman bercampur jahe. Yang didatangkan dari sebuah mata air (di syurga) yang dinamakan Salsabil. Dan mereka dikelilingi oleh para pemuda-pemuda yang tetap muda. Apabila kamu melihatnya, akan kamu kira mereka, mutiara yang bertaburan.”
(Al-Insan: 12-19)

“Sungguh, orang-orang yang bertaqwa mendapat kemenangan, iaitu kebun-kebun dan buah anggur, dan gadis-gadis montok yang sebaya, dan gelas-gelas yang penuh berisi minuman. Di sana mereka tidak mendengar percakapan yang sia-sia mahupun (perkataan) dusta
(An-Naba’: 31-35)

Indah bukan? Dan untuk sesuatu yang indah, bukan mudah untuk dimiliki dan dipunyai. Bak sebutir mutiara yang tersimpan rapi dalam tiram yang berada di dasar laut. Harus berdepan ombak badai menyelam ke dasar untuk mendapatkannya dan memerlukan wang yang banyak untuk memilikinya. Begitu juga dengan jalan menuju ke syurga. Sentiasa diintai dan diintip oleh godaan syaitan dan hasutan hawa nafsu yang meraja dalam ruang jiwa seorang hamba. Sentiasa dihuni oleh karat-karat jahiliyyah yang menapak dalam diri. Yang kadang-kadang bisa membuatkan jiwa haus dan kering dengan lambakan iman dan taqwa. Namun, usah biarkan jalan itu terhenti di pertengahan jalan. Jangan biarkan syaitan dan nafsu bermaharajalela dalam jiwa. Jangan biarkan karat-karat itu terus merobek dan mengikis hati-hati itu. Jadikan arus deras itu sebagai agen untuk membasahkan jiwa sebasah-basahnya.
Mulakan langkah ini dengan rentak yang penuh bertenaga. Dengan orak langkah yang bersemangat berbekalkan kalam Allah, Al-Quran. Setiap langkah yang diambil adalah selangkah mara ke hadapan.
Setiap langkah adalah langkah permulaan.
Setiap langkah adalah langkah setelah diperbaharui semangatnya.
Teruskan melangkah….


Suara jiwa

Saat itu, jiwa terasa sendu..tangis diraih lagi dalam sujud padaNya…benar-benar menyesakkan jiwa dalam nafas yang dihembus…benar-benar menyempitkan ruang  jiwa yang bersarang…suara jiwa seolah-olah berbicara…cuba merungkai kesulitan yang ada…memperjelas rasa yang samar-samar di dalamnya…dalam ketidak sedapan itu, kucuba kumpul kekuatan…membina kembali mahligai sabar yang mungkin tercalar gara-gara bisikan-bisikan halus yang tak diundang…meneguhkan lagi istana thiqah yang telah dicipta dalam hari-hari aku bersama dia dan mereka…

Relung jiwa kembali tenang…berlapang dada adalah jalan terbaik untukku kuleraikan ikatan rasa itu…diri kini lebih akur dengan kehendak keadaan…walau sesulit dan sesukar mana pun rentak yang terpaksa diatur, jalan kemudahan itu tetap ada…terbentang luas di hadapan..cuma tak tahu bila dan di mana diri mampu terbaring santai di atasnya…masa terus berlalu…kucuba beri jawapan pada persoalan jiwa yang meronta…namun, bayangnya masih belum kelihatan…garis cahaya itu terlalu jauh untuk kugapai…kulihat dia dan mereka tetap di situ…seolah-olah tidak peduli apa yang berlaku…namun,kuteruskan langkah dengan apa yang ada walau kadang-kadang terasa habis upaya…hingga suatu masa  suara jiwa berhenti seketika…diam dari berkata-kata dalam petunjuk Ilahi…seakan-akan pucuk dicita ulam mendatang,persoalan demi persoalan yang berantai dalam jiwa dapat dirungkai…sungguh, Dia Maha Mengetahui…kini, jiwa mampu mengukir senyuman kembali…suara syukur buat Allah yang Esa beraja dalam setiap genap jiwa…moga aku, dia dan mereka tak seperti dulu…moga ada rasa dalam jiwa dia dan mereka tika ini…rasa yang sepatutnya dari dulu lagi muncul untuk menempuh hari-hari mendatang…

<moga maksudnya mencerminkan jiwa yang ada di dalamnya>


Tinta semalam

Sedar tak sedar, masa terus berlalu…hari terus dipenuhi dan diisi dengan urusan akhirat yang tak ada penghujungnya…disaratkan lagi dengan urusan dunia yang akhirnya pasti selesai bila mana hembusan nafas itu terhenti…bila mana ruh dan jasad itu terpisah dari kedua-duanya…menyingkap tirai semalam, terlalu banyak kisah yang ingin kuberitakan…terlalu banyak cerita yang ingin kukhabarkan…yang kadang-kadang aku sendiri tak mampu gambarkan dengan minda yang terbatas pemikirannya…apatah lagi untuk ditafsir dengan hati yang acapkali berbolak-balik seperti air yang sedang mendidih…’vigorously moving’ bila mana haba dibekalkan…itulah kita…hanya seorang hamba kepada Pencipta yang memiliki dan memegang hati-hati kita…

Dalam ruang waktu yang masih berbaki, permusafiran harus diteruskan…tiada istilah berhenti di pertengahan jalan..kerna mereka yang persis seperti itu takkan bisa mendarat di destinasi yang dirancangkan…sungguh, jalan ini bukan berlapikkan karpet merah yang ditaburi kuntuman bunga-bunga indah yang mewangi baunya…tapi penuh dengan duri dan ranjau yang sukar lagi rumit…jalan ini berpasakkan dzatiyah…berlantaikan mujahadah…kerna jalan ini bukan sekadar memutikkan senyuman di hujung penantian tapi bakal membuahkan bahagia yang tiada tara nikmatnya…gagahkan langkah itu dalam jalan ini…jangan biar ia kaku dan kelu…