Episod baru

Lembaran kamus kehidupan dihiasi lagi dengan satu episod baru yang dilakar. Terasa begitu pantas masa berlalu dengan kesibukan dan kekalutan yang diharungi. Bagaikan semalam rasanya jiwa ini dihidang dan disuap dengan juadah tarbiyyah. Kini, bukan lagi menanti untuk disediakan tetapi perlu turut serta menyediakan juadah untuk santapan jiwa-jiwa yang lain. Kadang-kadang, begitu sukar rasanya untuk menjadikan jiwa ini benar-benar basah dengan hujan iman, taqwa dan muraqabah yang menyimbah. Acapkali saja ia kontang dan gersang. Umpama pohon yang punya ranting-ranting yang lemah dan tak bermaya. Diliputi daun-daun kering yang kusam dan lesu. Usah berharap menuai buah iman yang lebat jika pohonnya mandul dan kekeringan. Apatah lagi jika benih yang disemai dari baka yang buruk. Alangkah kita menyangka kita hidup untuk selama-lamanya di dunia ini. Kita hanya menipu diri sendiri. Sedang kelak ia akan sirna seperti yang lain juga. Sungguh, kita sering saja lupa yang dunia ini bukan matlamat sebenar kita. Sekadar jambatan untuk meneruskan perkelanaan sebuah kehidupan menuju ke negeri akhirat.

“Kehidupan dunia ini tidak lain kecuali permainan dan hiburan, sedang kampung akhirat itulah hidup yang sebenar andai mereka mengetahui.” (Al-Ankabut: 64)

Yang ada hanya syurga Allah yang tak tertanggung lazatnya. Yang tak terperi enaknya. Yang sangat menggiurkan jiwa-jiwa yang ingin memilikinya. Betapa tak tergambar di ruang fikiran akan sungai-sungai yang mengalir di bawahnya. Dengan buah-buahan yang segar-bugar dan macam-macam lagi nikmat yang sangat-sangat mengujakan. Apatah lagi segala-gala yang diinginkan dan dihajati akan ditunaikan dan dipenuhi permintaannya. Sungguh, nikmat syurga itu terlalu indah dan manis. Hanya untuk dinikmati oleh jiwa mereka yang hangat cintanya pada negeri akhirat dan basah dengan rindu pada Ilahi.

“Dan dia memberi balasan kepada mereka kerana kesabarannya (berupa) syurga dan (pakaian) sutera. Di sana mereka duduk bersandar di atas dipan, di sana mereka tidak melihat (merasakan teriknya) matahari dan tidak pula dingin berlebihan. Dan naungan (pepohonan)nya dekat di atas mereka dan dimudahkan semudah-mudahnya untuk memetik (buah)nya. Dan kepada mereka diedarkan bejana-bejana dari perak dan piala-piala yang bening laksana kristal. Kristal yang jernih yang diperbuat dari perak, mereka tentukan ukurannya yang sesuai (dengan kehendak mereka). Dan di sana mereka diberi segelas minuman bercampur jahe. Yang didatangkan dari sebuah mata air (di syurga) yang dinamakan Salsabil. Dan mereka dikelilingi oleh para pemuda-pemuda yang tetap muda. Apabila kamu melihatnya, akan kamu kira mereka, mutiara yang bertaburan.”
(Al-Insan: 12-19)

“Sungguh, orang-orang yang bertaqwa mendapat kemenangan, iaitu kebun-kebun dan buah anggur, dan gadis-gadis montok yang sebaya, dan gelas-gelas yang penuh berisi minuman. Di sana mereka tidak mendengar percakapan yang sia-sia mahupun (perkataan) dusta
(An-Naba’: 31-35)

Indah bukan? Dan untuk sesuatu yang indah, bukan mudah untuk dimiliki dan dipunyai. Bak sebutir mutiara yang tersimpan rapi dalam tiram yang berada di dasar laut. Harus berdepan ombak badai menyelam ke dasar untuk mendapatkannya dan memerlukan wang yang banyak untuk memilikinya. Begitu juga dengan jalan menuju ke syurga. Sentiasa diintai dan diintip oleh godaan syaitan dan hasutan hawa nafsu yang meraja dalam ruang jiwa seorang hamba. Sentiasa dihuni oleh karat-karat jahiliyyah yang menapak dalam diri. Yang kadang-kadang bisa membuatkan jiwa haus dan kering dengan lambakan iman dan taqwa. Namun, usah biarkan jalan itu terhenti di pertengahan jalan. Jangan biarkan syaitan dan nafsu bermaharajalela dalam jiwa. Jangan biarkan karat-karat itu terus merobek dan mengikis hati-hati itu. Jadikan arus deras itu sebagai agen untuk membasahkan jiwa sebasah-basahnya.
Mulakan langkah ini dengan rentak yang penuh bertenaga. Dengan orak langkah yang bersemangat berbekalkan kalam Allah, Al-Quran. Setiap langkah yang diambil adalah selangkah mara ke hadapan.
Setiap langkah adalah langkah permulaan.
Setiap langkah adalah langkah setelah diperbaharui semangatnya.
Teruskan melangkah….


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: