Dalam jiwa hamba

Sekali rebah dalam lembah mengejar sebutir permata kejayaan duniawi tak bermakna selamanya rebah…rebah itu cuma sementara andai diri ingin bangun kembali…cuma seketika andai tahu bahawa jiwa hamba itu diuji kembali…cuma sebentar andai mengerti bahawa jiwa insan itu diduga sekali lagi…tersungkurnya dalam jurang kegagalan tak bererti arah tuju sebuah kehidupan singkat ini kan berakhir…tapi, kerana kesakitan dan keperitan dari jatuh dan rebah itu bisa menjadi titik tolak permulaan untuk menguatkan diri kembali tegak bertapak di bumiNya…kembali gagah untuk terus mengorak langkah agar tidak terjelepok lagi dalam arus ciptaan sendiri…

Para cerdik pandai ada berujar,”kejayaan yang sebenarnya ialah kejayaan yang dibina atas puing-puing (serpihan dari runtuhan) kegagalan…” Usah meratapi ketidakberjayaan andai usaha tak sehebat mana…usah menangisi atas pedihnya luka yang dialami andai diri cuai terhadap amanah dan tanggungjawab sehari-hari…usah meraung atas peritnya duka yang dihadapi andai diri belum mampu meraih cinta sang Ilahi…semuanya kini kembali pada diri…mencari asbab kenapa begitu dan mengapa begini…bukan salah takdir yang menentukan kerana apa yang diaturkanNya adalah yang terbaik dan selaras dengan kemampuan kita untuk berdepan dengannya…

“Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya…” (Al-Baqarah: 286)

Jatuh bangun seorang hambaNya acapkali datang dan pergi…laksana sebuah roda yang berputar…ada kala kita di atas dan ada ketika kita di bawah..bila mana kita di atas, usah mendabik dada pada yang bawah..bila mana kita di bawah, usah putus asa untuk terus berusaha..Seperti bait kata dari Imam Syahid Hassan Al-Bana,

“Janganlah engkau berputus asa kerana putus asa itu bukanlah akhlak seorang muslim.Ketahuilah bahawa kenyataan hari ini adalah mimpi hari kelmarin dan impian hari ini adalah kenyataan hari esok…”

Teruskan mengayun orak langkah itu untuk mengecap apa yang diidamkan..bukan sekadar memburu kejayaan duniawi yang harus ditekankan tetapi kejayaan membawa bekalan ke sana nanti adalah yang perlu diutamakan…andai jiwa kita kecewa di sebalik gagalnya kita di sini, ingatlah bahawa jiwa itu akan lebih kecewa andai gagal menghadapi perhitungan akhir di sana nanti…bukan kecewa yang mampu diputar kembali dan dirawati seperti mana kita berada di maya ini, tapi kecewa itu bakal meruntun dan mengiringi jiwa kita buat selama-lamanya…

Duhai jiwa, pemburuan kita dalam mencari sinar kejayaan duniawi tak harus memadamkan cahaya dalam mengejar kejayaan ukhrawi…biarkan garisan cahaya itu lebih terang dan cerah dalam memimpin kita menuju syurga Allah…sesungguhnya, kejayaan tanpa redhaNya di sini takkan pernah bermakna buat jiwa-jiwa yang mengerti…cuma bunga riang yang menghiasi hati tapi jiwa itu lesu di sisi Ilahi…Mujahadahlah wahai jiwa! Lebarkan usaha dalam lingkungan kemampuan yang ada…titipkan harapan,doa, keyakinan dan tawakkal hanya padaNya..kerana Dialah Tuhan yang bergantung kepadaNya segala sesuatu…

“Therefore, remember Me (by praying) I will remember you and be grateful to Me (for my countless favours on you) and never be ungrateful to Me…”(Al-Baqarah:152)

Menggarap himmah ‘aliyah dan dzatiyah…moga bicara yakin, sabar dan ikhlas mengiringi setiap detik perjuangan ini…
::aku hanya seorang pengembara::


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: