Muhasabah Ramadhan

Sama tapi tak serupa

4 Syawal 1431H…baru sahaja 4 hari Ramadhan meninggalkan kita…namun permergiannya seolah-olah tak punya kesan dalam kalangan jiwa-jiwa…berlalu bak ditiup hembusan bayu…sedangkan Rasulullah dan para sahabat terdahulu sudah mula berdoa kembali untuk ditemukan dengan Ramadhan berikutnya…Masihkah ada Ramadhan lagi untuk kita? Ya Allah, berilah kekuatan dalam jiwa-jiwa kami untuk terus mengislahkan diri, menjadi sebenar-benar hamba kepadaMu…mujahadah itu tiada penghujungnya…dulu, kini dan selamanya…

Jauh kumelihat…mengintai dari dua jendela dunia yang berbeza…memandang dari dua kaca mata dan neraca yang berbeda…sungguh, pandangan ini benar-benar bimbang dan risau…aku, dia dan mereka sama namun kita tak serupa…sama pada nama agama yang kita anuti tapi tak serupa dari sudut amali…kumelihat kerancakan itu…kegirangan dan keasyikkan dibuai pesona dunia yang mengghairahkan…apakah pentas dunia ini yang menjadi sandaran?

Sungguh, matlamat takkan pernah menghalalkan cara…agama ini bukan main-main…serius…tiada kompromi…andai langkah yang diatur membelakangiNya, maka kemurkaan itu tetap tersedia buat pelakunya…

Tarbiyyah yang mengajar

Aku, dia dan mereka…kita cuma hamba padaNya…yang sehari-hari menggunakan segala macam nikmat yang Dia kurniakan secara percuma…entah bersyukur atau tidak..namun, nikmat itu masih diberikan tanpa sekelumit bayaran…malahan, balasannya adalah syurga buat mereka yang menggunakannya di jalan yang benar…benar, kita takkan pernah sempurna…takkan pernah terlepas dari tergelincir ke dalam lembah dosa…

Kata orang, kubur sendiri-sendiri..tak perlu nak jaga tepi kain orang…betul ke ‘statement’ ni? kalau nanti Allah tanya kenapa tak tegur, kenapa diam bila ada yang tak kena, apa nak jawab? dah lepas ke tanggungjawab? dah boleh merentas titian Sirat ke?

Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian…kecuali mereka yang beramal soleh dan yang berpesan-pesan pada kebenaran jua pada kesabaran…duhai jiwa, kalau bukan hari ini kita bangun dari buaian lena yang panjang, kapan kita akan tersedar lagi andai kematian itu semakin menghampiri?

Tarbiyyah itu yang mengajar aku untuk mengembara ke syurga sana…syurga yang menggiurkan jiwa-jiwa yang ingin menjadi pemiliknya…syurga yang tak dihuni oleh lelaki-lelaki dan perempuan-perempuan tipikal …

Tarbiyyah itu yang mengajar aku untuk tidak mengembara dalam dunia maya di sini… yang sarat dengan manusia bertopengkan al-hawa’ semata-mata…

Tarbiyyah itu yang mengajar aku untuk jadi sebenar-benar hamba padaNya…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: