Monthly Archives: November 2010

Refleksi diri

Refleksi diri…Sudah cukupkah berkorban dan terkorban?

Hidup kadang terasa lelah..dihentam dengan 1001 gelombang dan tribulasi…direngkuh dengan 1001 mehnah dan ujian..hingga kadang rasa diri tak ampuh lagi…rasa ingin hentikan semuanya..namun, setiap kali ingin mengundur diri, aku dihujani dengan satu rasa..rasa yang membuatkan aku tak jadi untuk berpaling…rasa yang membuatkan aku ingin kembali berdiri…rasa yang membuatkan aku tersedar untuk berbicara…

Rasa itu…Rasa malu pada Allah…malu untuk mengeluh. ..malu untuk mengalah..malu untuk menyesal…malu untuk untuk tidak bergerak  ke hadapan…malu untuk tidak bangun dari kejatuhan…

Kenapa rasa malu? Sebab Dia berikan terlalu banyak nikmat sehari-hari…nikmat yang tiada tara nilainya…nikmat yang tak boleh dihitung dengan kiraan kalam manusia…nikmat yang mungkin kita tak pernah sedari…bila mana kita gagal, kita lupa nikmat cemerlang suatu masa dulu…bila mana kita sakit, kita alpa nikmat sihat saat sebelumnya…bila mana kita dihimpit dengan masalah, kita tak endah dengan nikmat waktu lapang  yang ada…dan nikmat-nikmat lain yang tak mungkin mampu diceritakan semuanya…

apakah tega untuk kita mengeluh bila dijentik dengan sekelumit tribulasi?

apakah pantas untuk kita mengalah bila disapa dengan sedikit mehnah?

apakah kita bisa menyesal bila disentuh dengan secebis ujian?

“Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?(Ar-Rahman:13)

Sungguh, aku malu pada Allah… malu untuk tidak selesaikan perjuangan ini..malu untuk tidak teruskan perjalanan ini…malu untuk tidak  tunduk syukur dalam kehidupan ini…sebab nikmat Dia masih terus mencurah…sebab nikmat Dia masih terus menyimbah…sungguh, aku jadi malu sendiri…

Biar dada terasa sempit…biar sukma terasa dihimpit…tapi, ketahuilah Dia ada untuk menemani sepanjang kesempitan itu…Dia ada untuk mengiringi sepanjang kesulitan itu…Dia ada untuk mendampingi sepanjang kerumitan itu…Ujian tarbiyyah terbaik daripada Allah…untuk kita maju setingkat ke atas…untuk kita mara selangkah ke hadapan…lantas mengapa diri masih di situ? membiarkan masa berlalu tanpa usaha semaksima mungkin?

“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan,” Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji?” (Al-Ankabut:2)

Refleksi diri…

Muhasabah diri…

Sudah cukupkah berkorban dan terkorban?

Bertabahlah…Semoga Allah redha.

nota kaki: tarbiyyah dzatiyyah untuk diri…kena habiskan…sikit je lagi.. 🙂

 


Cuma hamba

Takkan pernah sempurna…tetap ada kurang dan lemahnya dalam mengatur rentak mencari kesempurnaan itu…

Diuji dan terus diuji selagi masih belum melepasi piawaian yang ditetapkan olehNya…

Sungguh, diri ini cuma hamba disisiNya.. hamba yang mencari redha dan kemuliaan dariNya..hamba yang mengejar darjat di sisiNya dengan taqwa…bukan hamba tanah dan ruh tanpa nilai taqwa…

Hanya untuk sekali ini…harus belajar menjadi sebenar-benar hamba padaNya…



Itu yang lebih baik

” Sesiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat, hendaklah dia bercakap yang baik atau dia diam.”  (Riwayat al-Bukhari)

Tak perlu banyak bicara untuk sesuatu yang tidak  membangkitkan iman…

Tak perlu banyak bertanya untuk sesuatu yang dirasakan tidak  perlu…

Rancakkan amal, itu yang lebih penting…

Moga cahaya kemenangan hanya untuk dakwah dan tarbiyyah…


Bumi akhir usia

Sedar atau tidak, dunia ini bukanlah semakin muda namun sebaliknya…bumi di akhir usia, maka manusia juga di akhir usia…tapi, berapa ramai yang menyedari hakikat ini? berapa ramai yang masih menyangka bahawa hidup ini masih panjang? berapa ramai yang masih merasakan usia mereka masih di awal sebuah penghidupan? Kata orang, usia itu cuma angka. Benar. Usia itu memang angka, ada naiknya tapi takkan pernah ada turunnya…

Aku melihat dari kejauhan…cuba merenung dengan mata hati…melihat dunia dengan perspektif yang berbeda…mencari jawapan pada satu persoalan. Apakah manusia itu tahu tujuan hidup ini diciptakan atau sebaliknya? Manusia tetap manusia, sejak dari Nabi Adam a.s dan Hawa hinggalah saat ini. Manusia itu tidak pernah mengalami sebarang perubahan dari segi kejadiannya. Tetap sama diciptakanNya dengan tujuan hidup yang sama iaitu mengabdikan diri pada Tuhan yang satu. Cuma yang berubah hanyalah kuantiti dan kualiti manusia yang ada di muka bumi ini…

“Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaKu” (51:56)

Hari demi hari, bumi ini tidak lagi sesubur dulu…terlalu banyak kekacauan yang menempel pada kerak-kerak bumi…terlalu banyak kemusnahan yang mengganggu imbang kestabilannya…sana-sini masalah ummat diperkatakan…tak perlu untuk diceritakan lantaran semuanya sudah terang lagi bersuluh…masalah ummat kini bukan lagi tenat tapi ibarat telur di hujung tanduk..cukup kritikal…cukup serius…apakah kita masih belum sedar? atau kita sengaja menafikannya? Realitinya, pahala tetap pahala dan dosa tetap dosa…matlamat takkan pernah menghalalkan cara…

Justeru, penawarnya cuma satu…buka pintu hati seluas-luas yang mungkin…tundukkan mahkota ego serendah-rendah yang boleh…kembalilah menjadi hamba yang sebenar-benar pada Pencipta..kembalilah menjadi manusia yang fitrah…pohonlah supaya hidayah itu menjadi milikmu…andai ketukan sudah kedengaran, usah berlengah, ambillah, garaplah dan genggamlah  sekuat yang mungkin…moga tsabat itu jadi buah amal untuk bersama bidadari-bidadari yang yang membatasi pandangan, yang tidak pernah disentuh oleh manusia mahupun jin sebelumnya atau bersama bidadara-bidadara yang tetap muda, yang apabila melihatnya, akan kamu kira mereka mutiara yang bertaburan…

“…Dan bagi kamu di dalamnya (syurga) apa yang kamu inginkan dan bagi kamu (pula) di dalamnya apa yang kamu minta. Sebagai penghormatan (bagimu) dari Rabb yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (41: 31-32)


4:32

Tiada bicara yang lebih indah melainkan bicara untuk menggarap redha dan cinta Tuhan sekalian alam…

Alhamdulillah saat ini jantung masih lagi berdegup…masih diberi satu nikmat dan ruang untuk  terus memperbaik diri dan jiwa-jiwa yang lain…moga dikurniakan kekuatan olehNya untuk jejak-jejak seterusnya…

Pesan pada diri,

”Dan janganlah kamu iri hati terhadap apa yang dikurniakan Allah kepada sebahagian kamu lebih banyak daripada sebahagian lain. (Kerana) bagi lelaki ada bahagian dari apa yang mereka usahakan dan bagi wanita pun ada bahagian dari apa yang mereka usahakan. Dan mohonlah kepada Allah sebahagian dari kurnia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” (An-Nisa’: 32)

Risalah ini kita tanggung bersama…