Monthly Archives: December 2010

Relung masa 2010

Masa mampu membunuh. Yang lalu takkan kembali. Yang kemudian belum pasti. Yang kita ada cuma saat ini.

Relung masa 2010.

Referensi untuk refleksi diri dan jiwa bagi melayari samudera masa seterusnya…

Rentetan perjalanan suka duka kehidupan.

Peristiwa masa yang memberi nafas baru dalam memperbaik kesilapan.

Kenangan waktu yang menjadi titik tolak dalam mengubah perencanaan lakaran kehidupan.

Selangkah lagi masa menginjak. Demi masa manusia seluruhnya dalam kerugian. Kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh, yang berpesan-pesan pada kebenaran dan kesabaran.

Yang lalu takkan kembali. Yang kemudian belum pasti. Yang kita ada cuma saat ini.

Sebab itu kita tiada lagi alasan untuk berlengah-lengah dalam menorehkan mimpi, melakar cita-cita dan membina harapan demi  satu agenda hakiki – menuju negeri abadi dan meraih redha Ilahi.

Kehidupan yang bermakna adalah kehidupan yang beragenda.

Apakah kita memerhati lalu kita bergerak menuju agenda?

nota kaki: bukan sendiri tapi bersama…

Advertisements

Tautan rasa pengabdian masa: 3

Senja bertamu di persada buana. Remang-remang jingga mengukir isyarat untuk makhluk mula berehat. Tabir hari berlabuh di kaki langit mengiringi unggas pulang ke sarang, setelah puas menikmati rezeki siang. Suami telah lama pulang melepas lelah setelah disapa senyum isteri di rumah.

Alhamdulillah…antara gelap dan terang, di antara malam dan siang, ada sejalar senja yang memisahkan. Begitulah alam barzakh..yang hidup pasti mati…

Oh! sehari lagi mendekati kubur. Itulah ‘senja’ alam dunia dan akhirat. Bukalah mata hatimu untuk melihat dari pandangan alam sayahadah ke alam ghaib…dalam solatmu di waktu Maghrib.

Sebelum mata tertutup dalam dakapan malam, setelah jasad berehat dari segala kerja dan urusan. Kalau cuaca terang, dongakkan kepalamu ke langit, lihatlah bulan dan bintang yang berkelip, cecahlah indah. Ucapkanlah subhanallah. Kalau cuaca gelap, tundukkan kepalamu ke bumi, mungkin hujan ribut akan bertandang. Takuti musibah, ucapkanlah inalillah.

Walau sejuk air di telaga, walau malas menyerang anggota, gagahilah diri demi Ilahi. Berwuduklah untuk fardhu terakhir. Apungkan zikir paling suci ke bibir.

Tuhan…pertautkan cintaku padaMu yang retak di solat Isyak.

Dua pertiga malam yang sepi, titis embun berguguran di hujung daun, rerumput basah menjunjung embun, dingin menyelimuti insan di kasur peraduan. Kekadang lena dibuai mimpi indah. Kekadang resah dipagut igauan ngeri. Saat inilah yang terpilih buat pertemuan dua kekasih. Pencintaan insan dengan Tuhannya.

Semakin wangi sunyi-sunyi begini dan jiwa suci itu telah sedia di hujung hari untuk kembara bersama…tahajjud di dinihari.

Demikianlah pergiliran masa, perubahan warna dan suasana namun, pada diri mukmin sejati, ada sesuatu yang terus abadi…tautan rasa dan pengabdian masa demi yang Esa.


Tautan rasa pengabdian masa: 2

Tergelincir mentari di separuh safarnya, namun kepanasannya membahang jiwa. Keletihan menjilat seluruh jasad, mengantuk menyerang pelupuk mata. Demi rezeki, kerja diteruskan jua.

Di tapak binaan pencakar langit, upah buruh terus menggamit…

Di bursa saham yang serba sengit, masih rancak tukaran ringgit…

Di pejabat pentadbiran dan pengurusan, masih banyak fail dan tugasan…

Di laut gelanggang para nelayan, jaring dan pukat terus melamar ikan…

Namun, jangan sekali-kali terlupa…Di masjid, di surau, di pinggir meja…solat menunggumu dengan setia…Sebagai penawar jiwa yang penat…munajatlah tika Zuhur…empat rakaat…

Sinar mentari pun lesu mengirim keredupan. Angin gemalai membelai wajah petang. Merpati sejoli bercanda di taman. Sekeluarga bersantai di bawah pepohon nan rendang. Keindahan, kelembutan sore kadangkala mengalpakan, lalu Tuhan mengingatkan:

“Demi waktu, manusia seluruhnya dalam kerugian, kecuali yang beriman dan beramal soleh dan berpesan pada kebenaran dan kesabaran.”

Lalu penuhilah sumpah Tuhan itu, agar jiwamu tak gusar, emosimu tak sasar, agar jalan hidupmu tulus dan lurus, agar kemudi diri tak pincang kecundang.

Di waktu Asar, solatlah…Allahu Akbar!


Tautan rasa pengabdian masa: 1

Nota kusam itu mengetuk jiwa ini lagi…tak pasti siapa penulisnya…moga jadi manfaat untuk dikongsi bersama…

Tersungging senyuman horizon di sebelah Timur. Salam setia pamitan malam pun dihulur. Kelibat fajar menyerak dingin. Tirai hari dikuak tenang. Berderai tingkah unggas di rimba, bersahutan kokok ayam di desa. Lalu azan mengguris kesunyian alam, menitik air wuduk di wajah kita.

Tuhan, berkatilah umur ini seadanya.

Solatku, hidupku, matiku dan seluruhnya hanya buatMu, Pencipta Subuh.

Ketika muqaddimah kehidupan berlalu pantas, sewaktu biduk diri belayar di selaut tugas, mentari pun makin dermawan dengan sinaran. Rezeki Tuhan terus ditagih pinta. NikmatNya terus diraih teroka, segala yang di samudera, darat dan udara…Sebutir keringat, segunung permata. Namun, agar manusia tidak alpa, supaya hati ingat Pemberi nikmat, istirehatkan sebentar jiwa dan perasaan yang terus tenang dalam kesibukan.

Di solat Duha, pintalah bantuan…


Takut dan harap

Terbanglah dengan sayap takut dan pengharapan…dengannya kita mampu terbang tinggi menjejak negeri abadi…

Takut dan harap Saidina Umar:

  • Kalau semua orang masuk ke syurga, dia takut dialah yang akan masuk ke neraka
  • Kalau semua masuk ke neraka, dia harap dialah yang akan masuk ke syurga.

Manusia umpama burung. Memacu hidup dengan dua sayap.  Sayap takut dan pengharapan.

Terbanglah dengan sayap takut dan pengharapan.

Semoga Allah redha.


Janji kita

Ingati aku dalam setiap doamu…

Kalau aku jatuh, hulurkan tanganmu kepadaku…

Kalau aku lupa, lontarkan nasihat itu kepadaku…

Bila aku bengkok, kau luruskanlah aku…

Bila aku hanyut, kau selamatkanlah aku…

Janji kita untuk ke sana.

Kembara ke syurga, melayari redhaNya.


Tidak boleh tidak

Tidak boleh tidak, untuk kita bermula daripada bawah…bermula dengan dirimu bukan orang lain…bukalah hatimu dan belajar erti berkorban..

Sudah banyak kita menceritakan perihal hidup dan kehidupan. Berbicara tujuan kita hidup dan agenda yang perlu digapai sebagai seorang mukmin. Tapi untuk menuju ke arah matlamat itu, ianya tak mungkin tercapai andai penerimaannya sekadar mencurah air ke daun keladi atau masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Sekadar dengar dan tahu tapi hati dan jasad tidak taat dan patuh padanya.

Kenapa sukar untuk berubah dan merubah?

Suka saya menceritakan tentang analogi sebiji gelas bagi menjawab persoalan ini.

Analoginya mudah. Jika kita hendak menuang air ke dalam gelas, pasti kita akan memasukkannya ke dalam mulut gelas yang terbuka. Barulah air akan masuk. Jika melakukan sebaliknya, maka air itu tidak akan masuk ke dalam gelas tetapi akan mengalir begitu sahaja. Begitulah juga dengan hati kita. Jika hati kita terbuka untuk menerima perubahan, maka jasad kita akan bergerak ke arah perubahan itu. Namun, kalau hati itu tertutup rapat, maka jasad sukar untuk mengiakannya. Sebab itu hanya mereka yang membuka pintu hati mudah untuk berubah dan merubah.

Kata orang, for things to change, you must change first. Takkan ada manusia yang boleh merubah diri kita melainkan kita sendiri yang ingin berubah. Tidak dapat dinafikan ada faktor-faktor yang boleh menjadi inspirasi dan lonjakan untuk kita berubah tapi ianya takkan berhasil jika individu itu yang tidak mulakan.

“…Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya dan tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia.” (Ar-Ra’d: 11)

Untuk menerima perubahan, ia bukannya semudah kita menulis abc atau mengira 123. Tapi ianya memerlukan sebuah pengorbanan. Kita kembali kepada gelas tadi. Kalau mahu mengisi air yang baru, maka kita harus kosongkan gelas yang berisi air tadi. Barulah air yang lain boleh dituang ke dalamnya. Jika tidak, air yang sedia ada dan yang baru dituang akan melimpah dan mengalir begitu sahaja. Begitu jugalah dengan diri kita. Kena korbankan apa-apa yang menghalang kita untuk maju selangkah kepada perubahan. Kena korbankan apa-apa yang menyekat kita untuk naik setingkat kepada perubahan. Kena dan perlu berkorban. Sebab hanya dengan pengorbanan baru kita mampu untuk berubah dan merubah.

“Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah kamu Aku tunjukkan suatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? (iaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui.” (As-Saff: 10-11)

“dan tidaklah mereka memberikan infak baik yang kecil mahupun yang besar dan tidak (pula) melintasi suatu lembah (berjihad), kecuali akan dituliskan bagi mereka (sebagai amal kebajikan), untuk diberi balasan oleh Allah (dengan) yang lebih baik daripada apa yang telah mereka kerjakan.” (At-Taubah:121)

Tidak boleh tidak, untuk kita bermula daripada bawah…bermula dengan dirimu bukan orang lain..

Bukalah hatimu dan belajar erti berkorban.


Raihanah

Bukan sekadar cantik pada rupa…cantik yang sebenar bila dirimu merapat dan makin dekat denganNya…

Wanita sangat sukakan kecantikan. Sebab itu Allah jadikan wanita itu cantik. Orang tak kata lelaki itu cantik tapi gelaran cantik itu hanya diberi pada mereka yang bergelar wanita. Hingga ada yang mengibaratkan wanita seperti sekuntum bunga. Sebab bunga itu cantik. Ia jadi perhiasan untuk mengindahkan suasana atau sesuatu keadaan. Ia jadi rebutan untuk dijadikan gubahan  sebagai ingatan atau penghargaan.

Cantik itu cukup subjektif. Mungkin cantik pada pandangan pancaindera kita tapi tak cantik pada pandangan mata manusia yang lain. Apapun tanggapan atau pengertian cantik di mata seorang manusia, yang paling utama adalah wanita itu patut tahu bahawa kecantikan paras rupa hanyalah kecantikan sementara. Sekalipun wanita itu cuba untuk menegangkan kulit dengan berbagai cara atau memakai pakaian yang boleh menampakkan usia muda, tapi ketahuilah bahawa kecantikan lahiriah itu tetap akan luntur bila mana usia menginjak tahun demi tahun. Yang kekal cantik adalah apabila seorang wanita itu menjaga relung rohani dan ruang jasad dari dimamah usia kejahilan dan kemaksiatan.

Apakah ertinya menjaga relung rohani dan ruang jasad dari dimamah usia kejahilan dan kemaksiatan?

Ini jawapannya.

“Dan hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias dan (bertingkah laku) seperti orang-orang jahiliyyah dahulu, dan laksanakanlah solat, tunaikanlah zakat dan taatilah Allah dan RasulNya. Sesungguhnya Allah bermaksud hendak menghilangkan dosa dari kamu wahai ahlul bait dan membersihkan kamu sebersih-bersihnya.”(Al-Ahzab: 33)

“Wahai Nabi! Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu, dan isteri-isteri orang mukmin, “Hendaklah mereka menutupkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.” Yang demikian itu agar mereka lebih mudah untuk dikenali, sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang. (Al-Ahzab: 59)

“Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya, dan memelihara kemaluannya dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya (auratnya) kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka atau saudara laki-laki mereka atau putera saudara laki-laki mereka atau putera-putera saudara perempuan mereka atau para perempuan sesama Islam mereka atau hamba sahaya yang mereka miliki, atau para pelayan laki-laki (tua) yang tidak mempunyai keinginan (terhadap perempuan), atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat perempuan. Dan janganlah mereka menghentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kamu beruntung. (An- Nur: 31)

Maka, cukup cantikkah kita dengan apa yang kita miliki atau perlakukan sekarang?

Apakah kita cantik dalam dosa atau cantik dalam pahala?

Apakah kita cantik yang membawa ke neraka atau cantik yang membawa ke syurga?

Waktu berpapasan. Kalau semua yang dilakukan semata-mata untuk mengisi jasad yang lapar , untuk menjaga lisan manusia yang tak henti mengomong kosong hingga melupakan rohani lesu yang perlu disuapi, maka adakah kita layak menjadi penghuni syurga?

Sungguh, keredhaan atau kerelaan seluruh umat manusia adalah tujuan yang takkan pernah tercapai. (Imam Shafie).

Sebab itu kita hidup bukan untuk mencari redha manusia. Kita hidup untuk mencari redha Allah. Kita tak malu untuk memenuhi tuntutan syariat malah kita bangga dengan aturan yang digariskan. Kita tak segan untuk menaikkan bendera Islam malah kita yakin untuk mengibarkannya dengan penuh izzah.

Duhai wanita, jadilah seperti raihanah. Bunga yang harum di tamanan syurga nan indah.

Cantik yang sebenar bila dirimu merapat dan makin dekat denganNya.

Seindah hiasan dunia adalah wanita solehah.


Ketakutan yang dicari

Umpama melalui jalan penuh duri…takut untuk menyentuh dan melangkah di atasnya…

Siapakah yang pernah dan cuba membayangkan bagaimana jika semalam adalah pengakhiran hidupnya, dia tidur di malamnya lalu hari ini tiada untuknya?

Mereka yang kulihat hari ini cukup rancak mengisi masa mencari satu penghidupan..siang malam bertebaran di muka bumi, bertungkus lumus mengerah keringat menggapai 1001 harapan dan impian..tak kira hujan atau panas, lautan atau daratan, mereka tetap redahi demi tujuan tersebut..dunia ini umpama gula yang dihurungi semut…berbondong-bondong manusia berkejaran dan berlarian untuk mendapatkannya..tapi sayang seribu kali sayang, dalam kegalakan dan keghairahan mereka meraih kehidupan, ada antaranya karam dalam lautan kejahilan..lemas dalam samudera jahiliyyah…bagi mereka, matlamat boleh menghalalkan cara…yang teruna digauli bebas oleh si dara…yang tua tak lagi dilayani sopan oleh si muda…antara pahala atau dosa, itu bukan pilihan mereka..antara syurga atau neraka, itu bukan agenda mereka…

Sungguh, dunia ini adalah pesona…penuh asyik dan cukup indah..tapi kita lupa, kita berada sebentar di hamparannya…kita berada sementara di atasnya..hanya ketakutan tertinggi yang bisa mengawal hala tuju dan arah kehidupan…ia bukan takut yang menyelimut kita ke dalam kerendahan dan kelemahan tapi ia adalah takut yang mengangkat kita tinggi untuk menggapai kegemilangan..itulah dia TAQWA..ketakutan kepada Allah..ketakutan pada Tuhan sekalian alam..

Apakah maksud taqwa?

Soalan ini ditanyakan oleh Umar Al-Khattab kepada Ka’ab bin Malik lalu Ka’ab membalasnya dengan pertanyaan.

Pernahkah engkau wahai Umar melalui jalan penuh duri?

Pernah.

Dan apa yang engkau lakukan?

Aku sinsing kainku agar tidak dicarik duri dan aku langkah kakiku berhati-hati untuk mengelak dari terpijak duri.

Maka itulah dia taqwa, Ka’ab menjawab.

Taqwa membuatkan kita takut menyentuh apa-apa sahaja yang dilarang Allah..taqwa menjadikan kita takut untuk melakukan apa-apa sahaja yang ditegah Allah..Ia adalah penjagaan yang cukup dan sangat berhati-hati..Ia adalah waspada yang tertinggi…

Dengan taqwa, kita tak tega untuk mengejar dunia semata tapi negeri akhirat itulah yang menjadi agenda utama kehidupan ini..

Dengan taqwa, kita tak ampuh untuk meraih dunia semata tapi tamanan syurga itulah yang menjadi idaman terindah untuk dicapai..

“Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa apabila mereka dibayang-bayangi fikiran jahat (berbuat dosa) dari syaitan, mereka pun segera ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat (kesalahan-kesalahannya).” (Al-A’araf: 201)

Taqwa.

Itulah ketakutan sebenar yang perlu dicari…

Ianya perlu digembur dan dipeduli…


Bayaran sebuah impian

“Allah memberi rezeki kepada hambaNya sesuai dengan kegiatan dan kemahuan kerasnya serta cita-citanya” [Hadis Riwayat Ath-thusi]

Kau pernah bermimpi?

Mereka tersenyum, ketawa. Ada yang serius, ada yang bersahaja. Kita lalu dihadapan berbondong-bondong manusia setiap hari. Tidak tahu apa yang mereka fikirkan, apa yang mereka impikan.

Yang mampu dilihat, mereka sibuk. Kalaulah bukan kerana impian, mereka mungkin tak seperti itu.

“Doakan abang berjaya bu”, kata seorang anak yang soleh.

“Saya akan tunggu kamu kembali ke sini, sehingga kita mampu mencapai cita-cita itu. Dapatkan yang terbaik!”, oleh seorang rakan yang mengikat janji kejayaan bersama.

Impian itulah yang dikatakan sebagai harapan. Ia adalah batu-batan jalan yang mengarahkan kita bergerak ke hadapan. Tiada harapan, hilanglah jalan itu, lalu hilanglah si dia mencari arah.

KONGSIKAN IMPIAN

Saya bukanlah jenis yang suka menceritakan hal peribadi. Tetapi, tentang impian, ia adalah sesuatu yang perlu dikongsi. Tanpa perkongsian bagi saya, adalah sekadar mimpi, yang hanya dilakar di awan mimpi. Biarlah kita terus terang, tiada siapa yang mahu merendah-rendahkan impian yang besar.

Ibarat Muhammad Al-Fateh yang bercita-cita ingin membebaskan konstantinopel, menjadikan dirinyalah orang yang disebut seperti di dalam hadis. Beliau menjadi pemimpin yang berpengaruh, kerana cita-citanya.

Ibarat Salahuddin Al-Ayubi, membesar dengan semangat membara untuk mengembalikan tanah Palestin kepada umat Islam. Beliau mampu mengumpulkan tentera yang gagah, kerana semangatnya untuk mendapatkan tentera yang sesuai dengan impiannya.

Lalu kita ini, mengapa tidak.

Biarlah impian kita ini diceritakan, mungkin yang mendengar itu menyediakan teksi, bas atau keretapi untuk sampai ke sana. Sekurang-kurangnya, mereka yang pernah atau telah mencapai impian memberi kunci ke pintu seterusnya. Pastikan kita sampai ke jalan akhirnya.

TERBANG JAUH MENUJU IMPIAN

Ustaz Ajai bersama pelajar yang akan ke Mesir & Jordan (2010)
Setiap tahun, saya mesti datang ke KLIA untuk menghantar pelajar-pelajar yang akan ke timur tengah di bawah tajaan MAINS( ke Mesir , Jordan dan Morokko). Kebanyakan dari mereka adalah kenalan-kenalan saya.

Di sana, mereka bersama cita-cita yang besar.

Ibu bapa, sanak-saudara, adik beradik, rakan-rakan semuanya bersama memberi sokongan yang hebat di sana.

“Adik belajar rajin-rajin, dengar cakap mak abah..”
Mendengar kata-kata dari mereka yang akan pergi, seringkali membuatkan saya merasa hiba.

Meninggalkan keluarga, memberikan keyakinan, bahawa mereka akan pulang membawa segulung kejayaan.

Mereka telah membayar harga sebuah impian dengan pengorbanan yang sangat besar, menuju cita-cita yang mereka idam-idamkan.

Saya kembali melihat diri sendiri, berapa banyakkah yang aku bayar untuk impian ini?

Bersama akh Syukri yang ke Mesir bersama impiannya~ Kami bertiga merupakan rakan yang sangat rapat.
IMPIAN YANG TAK TERCAPAI

Namun, sudah pastinya, sejauh mana sekalipin kita memasang impi, bukanlah satu yang mustahil ia mampu terbang begitu sahaja.

Mungkin hari itu, kita telah membayar waktu, wang, pengorbanan, namun setelah usaha yang panjang itu, rupa-rupanya ia bukan milik kita.

Lalu sekali lagi kita perlu membayarnya dengan harga sebuah keredhaan.

Cantik sekali ungkapan analogi ini;

“Aku meminta hari yang indah, tetapi Allah berikan aku hujan dan guruh.. rupa-rupanya Allah ingin hadiahkan aku pelangi yang indah”

Mungkin hari ini, kita tak dapat apa yang kita MAHU, tetapi hari kemudian rupa-rupanya Allah memberikan apa yang kita PERLU.

Itulah bentuk ujiannya.

“Dan alangkah baiknya jika mereka redha dengan apa yang Allah dan Rasulnya berikan kepada mereka sambil mereka berkata : ‘ Cukuplah Allah bagi kami , Ia dan Rasulnya akan berikan pada kami kurnianya ,Sesungguhnya pada Allah kami menuju ” [Surah At Taubah : Ayat 59]

Tak semestinya yang cantik dan menarik itu indah dan gembira. Ia mesti dicalit sedikit kekecewaan, kesedihan, kerugian dan kelemahan. Lalu terukirlah hasil seni yang dinamakan kehidupan.

Heh, inilah dia kehidupan.

Sejauh mana kita bertahan dengan hakikat seni ini.

TIDAK ADA ISTILAH TIADA HARAPAN

Mungkin kalau di dalam dunia medikal, seseorang yang berada di dalam final stage dikatakan tiada harapan, atau dalam erti kata lain, menunggu maut.

Tetapi bagi seseorang yang mempunyai impian, sebenarnya tiada istilah tiada harapan.

Dahulu saya diajar, “lupakan sahaja”. Rupa-rupanya itu satu tanggapan yang silap. Saya belajar dalam kehidupan ini, dalam keadaan bagaimana sekalipun kita mampu menghidupkan kembali harapan yang ‘hilang’.

Sebagai contoh saya mungkin mempunyai kecenderungan yang sangat tinggi dalam dunia medik. Tetapi, saya tetap berada bersama impian kecil saya ingin menjadi seorang arkitek. Adakah saya tiada harapan? Atau, adakah saya perlu menghabiskan dunia seni bina ini kemudian mengambil jurusan medik?

Heh, mustahil.

Minat saya yang melepas dalam dunia medik tidak menghentikan saya belajar dari dunia itu. Lalu, saya cuba membantu dan memberi pengharapan terhadap ‘bakal-bakal doktor’, dunia ini, laluannya, sehinggalah cabang-cabangnya seperti allied health science. Alhamdulillah, sedikit sebanyak penulisan saya dalam jurusan ini membantu sebahagian dari mereka kearah bidang ini, insyaAllah.

Dan yang paling penting, buat adik saya sendiri, saya suapkan minat kepadanya.

Contoh yang lain, pada tingkatan 1 saya pernah mempunyai impian untuk menguasai (memimpin) makmal komputer sekolah yang ketika itu masih belum siap. Saya membina foundation dan mewujudkan team multimedia yang terlatih ketika tingkatan 4 dan 5. Kami mula dikenali di peringkat guru-guru, dan seringkali dipanggil dalam urusan multimedia. Saya gagal menguasai makmal seperti yang diimpikan.

Walaubagaimanapun setelah setahun (ketika itu saya diperingkat matrikulasi), grup saya berjaya mengambil alih makmal. Bermakna impian itu memang tercapai.

Jika tak mampu mencapai sebuah impian, ajar dan didiklah mereka mencapai impian itu. Kejayaan mereka adalah kejayaan anda juga. Jangan sesekali tarik diri dari ‘seni bina’ impian itu.

JIKA ANDA MEMPUNYAI IMPIAN LINDUNGILAH IA

Mencipta impian itu percuma. Ia tak perlu bayar dan sangat mudah. Tetapi untuk mencapainya seseorang itu perlu membayar harganya.

Biarlah letih, kalaulah anda yang dahaga tentu sekali anda berusaha untuk membayar apa sahaja untuk mendapatkan air.

Namun, siapa yang mahu jika apa yang telah dibayar menjadi ‘sia-sia’?

Untuk itu, jika anda mempunyai sebuah impian yang besar, lindungilah ia. Tiada siapa yang mampu merendah-rendahkannya. Tiada siapa yang boleh mengatakan anda tak boleh melakukannya. Tiada siapa juga yang berupaya untuk menggagalkannya.

Impian itu ditangan anda.

Lindungi ia. Genggam bara api, biar sampai jadi arang.

BERDOA DAN BERTAWAKALLAH

Kata orang, kita hanya merancang, Allah yang menentukan.

Tidak dapat tidak, kita mesti menerima hakikat yang kita ini hanyalah hamba. Sejauh mana pun usaha kita mendapatkan sesuatu, ia masih lagi aturan dan penentuan dari Allah samada ia boleh dimakbulkan atau tidak.

Impian itu adalah perancangan yang ingin kita capai. Pastinya untuk mencapai itu, sentiasa ada masalah-masalahnya, justeru itu spiritual kita pasti akan mencari penyelesaian dengan bantuan dari-Nya. Bentangkanlah segala kelemahanmu, kerendahanmu, permasalahanmu insyaAllah, Dia pasti akan membantu.

“Apakah ada siapakah yang memperkenankan doa orang yang dalam kesulitan apabila dia berdoa, dan menghilangkan keburukan dan menjadikan kamu sebagai khalifah di bumi? Apakah ada di samping Allah tuhan yang lain? Terlalu amat sedikit apa yang dapat kamu mengingati.” [Surah al-Naml : 62]

Setelah kita berusaha, berdoa, maka letakkanlah segalanya pada Allah.

Tawakkal.

***************

Buat diri ini, yang telah membayar harga impian yang tinggi, usahlah bersedih terhadap sesuatu yang hilang, sesuatu yang pergi, sesuatu yang tidak mampu. Buat diri ini yang inginkan impian, teruskan melangkah, mungkin belum masanya untuk melihat hadiah daripada lakaran dan investment impian ini.

Semangat!

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui” [Surah Al-Baqarah : 216]

Sumber:

http://senikehidupan.wordpress.com