Terbang tinggi

Terbang tinggi. Hidup mukmin itu beragenda. Maka, masih wujudkah istilah bosan atau tak tahu nak buat apa?

“Amacam soalan tadi? senang ke susah?”

Short answer questions tadi macam okay la…”

“Yeayyy…dah abis! Freedom la pasni!”

“Alhamdulillah, dah selesai. Tawakal!”

Antara dialog yang sering kita dengar bila peperiksaan tamat…Bermacam-macam bicara  yang terbit dari bibir dan reaksi yang bertamu di wajah…Tapi, pastinya pengakhiran dalam perjuangan di medan imtihan kali ini satu nafas kelegaan atas segala usaha dan upaya yang sudah ditaburkan…Itu memang tak dapat dinafikan.

Namun, bila bercakap mengenai selesai peperiksaan, perkara utama yang tak harus dipandang enteng adalah nikmat masa yang tersedia selepasnya..ramai yang menganggap bahawa masa tersebut adalah satu kebebasan yang ditunggu-tunggu…yang sangat dinanti-nanti…masa untuk melakukan apa-apa aktiviti yang tak dapat dilakukan ketika berperang dengan buku dan latihan-latihan…masa untuk melaksanakan apa-apa kegiatan yang tak dapat dilaksanakan ketika berjuang dengan nota dan soalan-soalan…hingga ada di antara kita yang mengeluarkan keluhan kebosanan dan tak tahu nak buat apa…

Apakah kita sebenarnya punya masa lapang untuk bersenang-lenang?

Masih teringat kata-kata seorang ukhti, masa lapang pada permulaannya adalah nikmat dari Allah. Dia berikan ruang untuk kita merangka penyibukan diri bagi tempoh seterusnya…merancang penyempitan dengan urusan bagi saat berikutnya…namun, andai berterusan merasakan lapang hingga wujud rasa bosan dan tak tahu nak buat apa, itu sebenarnya adalah petanda keberjayaan sang nafsu dan syaitan menyelinap masuk ke dalam diri…menggoda jiwa manusia agar terus leka…menghasut hati manusia agar terus alpa…sungguh, kadang-kadang kita tak menyedari bahawa kita diseronokkan dengan hal-hal yang tidak menyumbang pada amal…bahkan terus dilarutkan dalam cecair keghairahan yang membuatkan kita terasa indah dengannya..sebab itu kita perlu dinasihatkan…sebab itu kita harus diperingatkan..

“Dan kehidupan dunia ini hanya senda gurau dan permainan. Dan sesungguhnya negeri akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya sekiranya mereka mengetahui.” (Ar-Rum: 64)

Hidup mukmin itu beragenda….mereka yang hangat jiwanya pada akhirat tidak merasakan kehidupan ini satu kesenangan…tidak merasakan kehidupan ini satu kelapangan..mereka berusaha menawan alam Allah yang terbentang agar Islam itu tertegak dengan gahnya…mereka mengejar agenda syurga Allah yang teragung agar pengakhirannya satu kenikmatan…sungguh, hidup ini untuk bersusah payah…

Lantas, apakah kita sudah punya perancangan untuk menggapai agenda?

Atau kita masih lagi berkira-kira untuk menggapai agenda?

“…Maka berlumba-lumbalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah kamu semua kembali, lalu diberitahukanNya kepadamu terhadap apa yang dahulu kamu perselisihkan.” (Al-Maidah: 48)

Kerehatan yang sebenar hanya mampu dirasa bila berada dalam syurga Allah…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: