Tidak boleh tidak

Tidak boleh tidak, untuk kita bermula daripada bawah…bermula dengan dirimu bukan orang lain…bukalah hatimu dan belajar erti berkorban..

Sudah banyak kita menceritakan perihal hidup dan kehidupan. Berbicara tujuan kita hidup dan agenda yang perlu digapai sebagai seorang mukmin. Tapi untuk menuju ke arah matlamat itu, ianya tak mungkin tercapai andai penerimaannya sekadar mencurah air ke daun keladi atau masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Sekadar dengar dan tahu tapi hati dan jasad tidak taat dan patuh padanya.

Kenapa sukar untuk berubah dan merubah?

Suka saya menceritakan tentang analogi sebiji gelas bagi menjawab persoalan ini.

Analoginya mudah. Jika kita hendak menuang air ke dalam gelas, pasti kita akan memasukkannya ke dalam mulut gelas yang terbuka. Barulah air akan masuk. Jika melakukan sebaliknya, maka air itu tidak akan masuk ke dalam gelas tetapi akan mengalir begitu sahaja. Begitulah juga dengan hati kita. Jika hati kita terbuka untuk menerima perubahan, maka jasad kita akan bergerak ke arah perubahan itu. Namun, kalau hati itu tertutup rapat, maka jasad sukar untuk mengiakannya. Sebab itu hanya mereka yang membuka pintu hati mudah untuk berubah dan merubah.

Kata orang, for things to change, you must change first. Takkan ada manusia yang boleh merubah diri kita melainkan kita sendiri yang ingin berubah. Tidak dapat dinafikan ada faktor-faktor yang boleh menjadi inspirasi dan lonjakan untuk kita berubah tapi ianya takkan berhasil jika individu itu yang tidak mulakan.

“…Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya dan tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia.” (Ar-Ra’d: 11)

Untuk menerima perubahan, ia bukannya semudah kita menulis abc atau mengira 123. Tapi ianya memerlukan sebuah pengorbanan. Kita kembali kepada gelas tadi. Kalau mahu mengisi air yang baru, maka kita harus kosongkan gelas yang berisi air tadi. Barulah air yang lain boleh dituang ke dalamnya. Jika tidak, air yang sedia ada dan yang baru dituang akan melimpah dan mengalir begitu sahaja. Begitu jugalah dengan diri kita. Kena korbankan apa-apa yang menghalang kita untuk maju selangkah kepada perubahan. Kena korbankan apa-apa yang menyekat kita untuk naik setingkat kepada perubahan. Kena dan perlu berkorban. Sebab hanya dengan pengorbanan baru kita mampu untuk berubah dan merubah.

“Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah kamu Aku tunjukkan suatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? (iaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui.” (As-Saff: 10-11)

“dan tidaklah mereka memberikan infak baik yang kecil mahupun yang besar dan tidak (pula) melintasi suatu lembah (berjihad), kecuali akan dituliskan bagi mereka (sebagai amal kebajikan), untuk diberi balasan oleh Allah (dengan) yang lebih baik daripada apa yang telah mereka kerjakan.” (At-Taubah:121)

Tidak boleh tidak, untuk kita bermula daripada bawah…bermula dengan dirimu bukan orang lain..

Bukalah hatimu dan belajar erti berkorban.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: