Monthly Archives: March 2011

Kisah kita

Tiada ukhuwwah tanpa iman.

Sesungguhnya Engkau tahu bahwa hati ini telah berpadu, berhimpun dalam naungan cintaMu, bertemu dalam ketaatan, bersatu dalam perjuangan menegakkan syariat dalam kehidupan.

Kuatkanlah ikatannya, kekalkanlah cintanya, tunjukilah jalan-jalannya, terangilah dengan cahayamu yang tiada pernah padam.

Ya Rabbi bimbinglah kami.

Lapangkanlah dada kami dengan kurnia iman dan indahnya tawakal padaMu, hidupkan dengan ma’rifatMu, matikan dalam syahid di jalan Mu. Engkaulah pelindung dan pembela.

“dan Dia (Allah) yang mempersatukan hati mereka (orang yang beriman). Walaupun kamu menginfakkan semua kekayaan yang berada di bumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sungguh, Dia Maha Perkasa, Maha bijaksana.” (8:63)

Syukur pada Allah atas nikmat usia hingga saat ini…beruntung bagi mereka yang menyucikan jiwa dalam ketaqwaan…semoga amal dan iman terus bercambah mekar dalam raudhah redhaNya.

UKHUWWAH. satu perkataan yang suatu masa dulu kurang diberi perhatian…hanya kadang-kadang meniti di bibir bila mana  ingin menatijahkan hubungan antara insan bernama manusia..apa istimewanya ukhuwwah berbanding perkataan lain? Rasanya masih belum ada skema jawapan untuk diutarakan…kerana istimewanya ukhuwwah hanya bisa dizahirkan oleh mereka yang berukhuwwah..

Ukhuwwah umpama titisan-titisan embun yang gugur di pagi hari…membasahkan alam…terasa jiwa tak kering bila berada bersama mereka.

Ukhuwwah ibarat butir-butir tasbih…mengingatkan hati-hati tatkala terleka…terasa jiwa cukup rapat denganNya bila berada bersama mereka.

Ukhuwwah bagai tiang seri pada sebuah rumah…menegakkan binaan-binaan di sekelilingnya…terasa jiwa kembali kuat bila berada bersama mereka.

Ukhuwwah berkadar terus dengan iman. Gembur imannya, maka suburlah ukhuwwahnya. Tiada ukhuwwah tanpa iman.

Ukhuwwah membentuk peribadi yang satu, satu hati, satu tangan.

nota kaki: uhibbukunna fillah buat jiwa-jiwa yang sering hadir dalam doa rabithahku. sungguh, hati kita tetap bertaut selagi langkah ini masih seiring dan sejalan. moga tsabat jadi buah amal.


Mujahadah yang jiddiyyah


“Katakanlah (Muhammad), “Terangkanlah kepadaku jika sumber air kamu menjadi kering, maka siapa yang akan memberimu air yang mengalir?”(67:30)

Sungguh,  mudah bagi Allah untuk menyempurnakan apa yang Dia kehendakkan.

Manusia itu memang diciptakan berada dalam susah payah. (90:4)

Pilihan kita adalah untuk menyegerakan kepahitan dunia untuk kemanisan akhirat.

Mujahadah yang jiddiyyah takkan pernah kenal erti kalah.

Takkan pernah jemu untuk melangkah.

Takkan pernah cuba untuk tidak bertabah.

nota kaki: tarbiyyah bil ahdaf, tarbiyyah berorientasikan objektif/matlamat. semua itu ada nilai di sisi Allah. Belajar tu kan satu ibadah juga! 🙂