Sensitif hati

Bukalah hatimu…Pandanglah ke hadapan..Di situ ada jawapan pada sebuah kehidupan…

“…Gunakanlah waktu itu sebaik-baiknya kerana waktu itu bagaikan pedang, dan janganlah kamu menangguh-nangguhkan kesempatan ini, kerana sesungguhnya tiada yang lebih berbahaya dari sikap menangguh-nangguhkan kebaikan.” (ISHAB)

Kita sering mengutarakan jutaan alasan dan sebab tatkala diajak pada sebuah kebaikan untuk melonjakkan amal dalam diri. Dikaitnya dengan usia yang masih muda (eg.”nanti dululah bro! aku kan muda lagi? tua nanti taubatlah”), perjalanan hidup yang masih panjang (eg. “buat apa nak susah-susah masa muda ni, lama lagi nak hiduplah. relakslah!”), kerjaya yang memberansangkan (eg.”duitkan segala-galanya… tak makanlah jawabnya kalau tak kerja macam ni”) dan macam-macam lagi asbab yang dihujahkan (eg. konon nak tunjuk alim etc). Seolah-olah janji dunia dan seluruh pesona isinya lebih perlu berbanding usaha ke arah kebaikan menuju ke kampung halaman sebenar yakni akhirat dan syurgaNya.

Kadang-kadang, ada yang berasa terlalu berat untuk melaksanakan apa yang dituntut oleh pencipta sekalian alam. Rasa malas menguasai seluruh genap dan penjuru anggota badan. Seakan-akan kaki kaku dan mulut terkunci untuk tunduk sujud padaNya.  Mengapa begitu malas untuk beribadah padahal tujuan penciptaan kita adalah untuk mengabdikan diri semata-mata kepada Allah (51:56). Apa lagi yang dicari jika tahu semuanya nanti bakal ditinggalkan?

Jika dikata tentang kecantikan atau kekacakan, pantas saja jiwa mengiakan untuk memenuhi kehendak rasa untuk kelihatan sebegitu rupa. Hati terus sensitif jika dikata sebaliknya. Alangkah indah jika sensitif itu hadir bila mana khabar iman dan amal berkurang. Terus saja jiwa bangun dari lena yang panjang lalu sembah sujud padaNya memohon payung keampunan. Tahukah kita bahawa sebaik-baik pakaian dan bekal orang mukmin adalah pakaian TAQWA.

“Hai anak cucu Adam! Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutupi auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Tetapi, pakaian taqwa itulah yang lebih baik. Demikianlah sebahagian tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka ingat.” (Al-A’raaf: 26).

Taqwa adalah meninggalkan apa-apa yang dikehendaki oleh hawa nafsumu, kerana engkau takut kepada Allah, redha dengan ketentuanNya dan mempersiapkan diri untuk menghadapi hari kiamat nanti. Taqwa tidak memilih waktu dan tempat. Takutilah Allah di mana sahaja engkau berada sama ada di tempat yang ramai mahupun di tempat yang sunyi jauh dari pandangan mata manusia.

“Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa apabila mereka dibayang-bayangi fikiran jahat (berbuat dosa) dari syaitan, mereka pun segera ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat (kesalahan-kesalahannya).” (Al-A’araf: 201)

Latih diri untuk jadi lebih sensitif bila kaitannya dengan iman dan amal.

Sensitif yang mempositifkan minda dan jiwa untuk bergerak mencari redha dan cinta Allah.

Sungguh, tiada yang lebih berbahaya dari sikap menangguh-nangguhkan kebaikan.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: