Monthly Archives: May 2011

Tarbiyyah ijazah

It is all about planning.

Risalah vs ijazah.

Indibath bil-mas’uliyah.

(Disiplin dalam tanggungjawab)

Kamu boleh.

(94:5-6) & (8:27)

Advertisements

Do not always go with the flow

Do not always go with the flow.

Because changes are needed as tomorrow won’t be today.

Tak salah untuk bermimpi tapi jangan biarkan mimpi hanya tinggal mimpi…

Set a goal —> Develop strategy and action plans towards the goal —> Communicate the goal —> Implement and embed the change.

Lets do some changes towards al-Jannah!

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri”.  (13:11)


Memaknakan sebuah kehidupan

Hidup yang bermakna bila engkau bernafas dalam redha Allah, engkau hidup untuk abdi padaNya dan engkau memilih untuk menjadi pemimpin bagi alam.

Hakikatnya, kehidupan ini cuma sementara. Mati itu adalah pasti. Syurga dan neraka juga pasti. Namun, berapa ramai yang benar-benar memilih untuk berada di jalan menuju ke syurga tika hidup ini masih berbaki? Hidup ini adalah perjuangan antara haq dan yang batil. Dan keduanya takkan pernah bercantum. Takkan pernah ada titik kesatuan. Bahkan yang batil itu akan terus meraja dan menakluk jiwa-jiwa untuk memalingkan dari Tuhan Yang Esa.

Kalaulah dosa dan pahala itu dapat dilihat, mungkin ada yang berteleku di sejadah menyapa taubat atas apa yang dilakukan. Kalaulah tarikh bila nyawa diambil sudah dikhabarkan, nescaya malam berembun dengan kalimah untukNya. Kalau yang tiada pernah wujud dan takkan pernah wujud.

Sungguh, apa makna sebuah kehidupan?

Bagaimana memaknakan sebuah kehidupan?

Hidup bukan sekadar makan, minum, pakai, cari duit, berkeluarga dan menjadi orang kenamaan. Itu bukan makna hidup yang sebenar. Hidup yang bermakna bila engkau bernafas dalam redha Allah, engkau hidup untuk abdi padaNya dan engkau memilih untuk menjadi pemimpin bagi alam. Hidup yang bermakna memerlukan jiwa rijal yang baru, yang sentiasa ingin membaiki diri, yang sentiasa ingin bergerak mengislahkan jiwa yang lain, yang berfikir untuk ummat, yang kuat tarbiyyah dzatiyyahnya, yang kental menghadapi mehnah demi ad-deen ini.

Hidup yang bermakna bukan semudah menyebut abc atau mengira 123, namun  ianya memerlukan tadhiyyah, mujahadah dan paling penting adalah disiplin untuk penyempurnaannya. Disiplin dalam menghadiri usrah/halaqah yang ada..disiplin dalam meninggalkan jahiliyyah yang tersedia..disiplin dalam menyemai benih-benih amal untuk jannahNya…

Tanpa disiplin, semua itu bagai lalang ditiup sang bayu. Goyah, lemah, layu dan tak upaya untuk memandu jiwa menatijahkan kesungguhan dalam memaknakan kehidupan. Disiplin jika benar-benar diaplikasi, bukan sekadar menjajah anggota untuk merutinkan diri malah mampu untuk melonjakkan dzatiyyah dan jiddiyah dalam diri walau dalam sekecil-kecil perkara.

nota kaki: Tak tahu berapa lama lagi di sini…sedangkan yang lain makin rancak memenuhkan bekal…jangan jadikan kesibukan dan kesusahan sebagai alasan untuk membiarkan bekas itu kosong dengan debu-debu beterbangan…sungguh, masa semakin suntuk…jalan sudah terbentang, sama ada mahu atau tidak.


Harus memiliki sebelum memberi

Mana mungkin ingin memberi andai tidak memiliki. Itu logika akal yang harus diakui. Bila berbicara tentang keupayaan diri, rata-rata antara kita merasakan diri kurang mampu untuk melakukan perkara yang jarang-jarang kita lakukan atau diberi taklifan yang tak pernah dilaksanakan.

Kadang-kadang ada yang terus menolak dengan menafikan kebolehan diri. Sedangkan kita sepatutnya harus mengambil kira mengapa kita diberikan taklifan tersebut. Apakah yang melayakkan kita untuk menyandang tugasan itu dan bukan menidakkannya dengan alasan aku tidak pandai atau tiada pengalaman. Bukankah kita belajar sebab kita tidak pandai? Dan bukankah pengalaman hanya tampil bila mana kita melaluinya?

Ingatlah, Allah tidak akan memberikan taklifan tanpa kamu melakukannya.

Kekurangan diri adalah wadah terbaik untuk  membantu diri ditarbiyyah…

Kerana kelemahan itu menuntut diri untuk mencari kekuatan…

Rancakkan langkah!

Sungguh, masih banyak jiwa yang harus diislahkan…

p/s: Tarbiyyah itu pengembangan. Selagi masih ada di sini, bekerjalah seolah-olah akan hidup selama-lamanya dan beribadahlah seolah-olah akan mati esok harinya. Tarbiyyah itu sampai bila-bila.