Memaknakan sebuah kehidupan

Hidup yang bermakna bila engkau bernafas dalam redha Allah, engkau hidup untuk abdi padaNya dan engkau memilih untuk menjadi pemimpin bagi alam.

Hakikatnya, kehidupan ini cuma sementara. Mati itu adalah pasti. Syurga dan neraka juga pasti. Namun, berapa ramai yang benar-benar memilih untuk berada di jalan menuju ke syurga tika hidup ini masih berbaki? Hidup ini adalah perjuangan antara haq dan yang batil. Dan keduanya takkan pernah bercantum. Takkan pernah ada titik kesatuan. Bahkan yang batil itu akan terus meraja dan menakluk jiwa-jiwa untuk memalingkan dari Tuhan Yang Esa.

Kalaulah dosa dan pahala itu dapat dilihat, mungkin ada yang berteleku di sejadah menyapa taubat atas apa yang dilakukan. Kalaulah tarikh bila nyawa diambil sudah dikhabarkan, nescaya malam berembun dengan kalimah untukNya. Kalau yang tiada pernah wujud dan takkan pernah wujud.

Sungguh, apa makna sebuah kehidupan?

Bagaimana memaknakan sebuah kehidupan?

Hidup bukan sekadar makan, minum, pakai, cari duit, berkeluarga dan menjadi orang kenamaan. Itu bukan makna hidup yang sebenar. Hidup yang bermakna bila engkau bernafas dalam redha Allah, engkau hidup untuk abdi padaNya dan engkau memilih untuk menjadi pemimpin bagi alam. Hidup yang bermakna memerlukan jiwa rijal yang baru, yang sentiasa ingin membaiki diri, yang sentiasa ingin bergerak mengislahkan jiwa yang lain, yang berfikir untuk ummat, yang kuat tarbiyyah dzatiyyahnya, yang kental menghadapi mehnah demi ad-deen ini.

Hidup yang bermakna bukan semudah menyebut abc atau mengira 123, namun  ianya memerlukan tadhiyyah, mujahadah dan paling penting adalah disiplin untuk penyempurnaannya. Disiplin dalam menghadiri usrah/halaqah yang ada..disiplin dalam meninggalkan jahiliyyah yang tersedia..disiplin dalam menyemai benih-benih amal untuk jannahNya…

Tanpa disiplin, semua itu bagai lalang ditiup sang bayu. Goyah, lemah, layu dan tak upaya untuk memandu jiwa menatijahkan kesungguhan dalam memaknakan kehidupan. Disiplin jika benar-benar diaplikasi, bukan sekadar menjajah anggota untuk merutinkan diri malah mampu untuk melonjakkan dzatiyyah dan jiddiyah dalam diri walau dalam sekecil-kecil perkara.

nota kaki: Tak tahu berapa lama lagi di sini…sedangkan yang lain makin rancak memenuhkan bekal…jangan jadikan kesibukan dan kesusahan sebagai alasan untuk membiarkan bekas itu kosong dengan debu-debu beterbangan…sungguh, masa semakin suntuk…jalan sudah terbentang, sama ada mahu atau tidak.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: