Monthly Archives: October 2011

Ketemu cinta [3]

291011- Sesudah tasbih kafarah: pada riak wajahnya, ada air mata yang berkaca, pada suaranya, ada getar rasa yang merisaukan…kita tangguhkan  lembaran bumi Adelaide untuk kau buka helaian yang lebih luas nanti..kita hanya punya harapan, dan Allah punya jawapan…pesan murabbi, moga tsabat…

Baru semalam rasanya aku mengenal ungkapan dakwah dan tarbiyyah…

Ungkapan yang mengenalkan aku pada sebuah fikrah…

Ungkapan yang menemukan aku tentang cinta rasul dan Allah…

Ungkapan yang mengajar aku erti hidup untuk ke Jannah…

 

Masih segar di ingatan, di mana bumi ini kujejak empat tahun yang lalu…

Ketika cahaya Islam dalam diri masih kelam tanpa hala tuju…

Ketika jiwa masih lagi rapuh dengan urusan duniawi yang menipu…

Ketika hati masih belum sebenar-benar kembali pada Pencipta yang Satu…

 

Semalam, bukanlah hanya sekadar satu penghargaan…

Bukan hanya dipilih di mata seorang insan…

Tapi, kisah ini jadi saksi sebuah perjuangan…

Demi menggarap redha dan cinta Tuhan sekalian alam…

 

Akhi, ukhti…

Perjalanan ini masih panjang dan jauh…

Bumi subur ini cuma medan persiapan untuk medan sebenar kita berlabuh…

Agar diri tak jadi ampuh…

Agar diri tak mudah goyah dan terjatuh…

 

Buat perindu  syurga-Mu Allah,

Berangkatlah baik dengan rasa ringan atau payah…

Hanya tsabat buah amal menuju akhirah…

Jangan pernah berhenti untuk melangkah demi dakwah dan tarbiyyah…

Ya Allah, pilihlah dari jiwa-jiwa kami untuk menghuni syurgaMu di sana nanti…

***

Sesudah tasbih kafarah

by Dr Rozanizam Zakaria MMA ’11

 

telah lusuh lembaran Munthalaq

telah luruh helaian Fil Zhilal

sekejap lagi akan terlafaz tasbih kafarah

tanda ada sesuatu bakal ditangguhkan

detik bukan di bahagian kita

masa juga bukan milik kita

 

tanah ini akan kau tinggalkan

biarpun belum puas kita bercerita

tentang hidup, tentang risalah, tentang ummah dan tentang hari esok

rasa seperti baru semalam kering air mata kita menangis bercerita tentang kelmarin

dan hari ini tiba masa untuk kita berdebar bercerita tentang hari esok

 

dia datang kepadaku

langkah cukup teratur

katanya,

“akh! ana risau kalau-kalau tidak tsabat!”

pada wajahnya

ada air mata yang berkaca

pada suaranya

ada getar yang merisaukan.

 

ya Allah kami sendiri tidak tahu

kerana kami hanya punya harapan

dan Kau yang punya jawapan

 

akhi, ukhti

di sini kita tangguhkan lembaran bumi adelaide

untuk kau buka helaian yang lebih luas nanti

sampaikan salam kami pada jalan yang jauh ini

sampaikan doa kami

moga tsabat

wassalam.



Be strong!

You’ll never know how strong you are until being strong is the only choice you have.

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang di usahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dan berkata): “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami! janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, dan berilah rahmat kepada kami, dan Engkaulah pelindung kami,tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”.(QS 2:286)


Ketemu cinta [2]

Tiada jalan lain…kerana syurga itu terlalu indah untuk dicapai dengan mudah…

“Wahai pemuda, seandainya kamu meyakini fikrah kami dan kamu mengikuti jejak langkah kami dan kamu bersama kami di atas jalan Islam yang murni ini, kamu tinggalkan segala fikrah kecuali fikrah Islam dan kamu waqafkan segala tenaga dan usaha kamu untuk aqidah yang kamu yakini ini, maka semua itu akan mendatangkan kebaikan untukmu di dunia dan akhirat. Allah akan membuktikan kepadamu apa yang telah dibuktikan kepada generasi Islam pertama dahulu. Setiap orang yang bekerja dengan penuh ikhlas dan setia dalam medan dakwah ini akan mendapat sesuatu yang mengisi hemah dan cita-citanya. Ia akan mendapati sesuatu yang mengisi segala daya dan tenaga yang ada padanya. Tetapi sekiranya kamu enggan dan memilih sikap yang mengecewakan dan menyesatkan, maka sesungguhnya angkatan Islam dan tentera-tentera Allah akan meneruskan perjalanan mereka tanpa mengira bilangan sama ada sedikit atau ramai. (ISHAB)

“Dan kemenangan itu hanyalah dari Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana” (Al Imran:216)

Bila kita sebut Tariqud Dakwah, kita memaksudkan Jalan Kepada Allah, jalan keredhaan dan syurga Allah, jalan yang telah dijalani oleh Rasulullah, jalan yang sama pernah dijalani oleh para Rasul, jalan untuk mukminin dan itulah jalan isratul mustaqim.

Di atas jalan dakwah, kita berusaha untuk sampai ke matlamat paling tinggi dan untuk sampai ke sasaran paling agung. Matlamat kita ialah Allah, sasaran kita ialah mengukuhkan agama Allah di muka bumi menegakkan Daulah Islam hingga tidak ada fitnah, dan jadilah agama semuanya untuk Allah “Jalan Rasulullah adalah sebaik-baik ikutan”. Justeru itu, penglibatan dan tanggungjawab serta iltizam kita di jalan ini, sabar dengan kepayahan dan perjalanan walaupun jauh, sekali-kali kita tidak akan menyimpang ke jalan lain dengan izin Allah dan sekali-kali kita tidak rela dengan jalan-jalan lain.

Pemudi Islam yang memegang naskhah ini adalah pemudi yang benar-benar berbangga dan merasa izzah dengan Islamnya. Bukan pemudi yang berjiwa kecil. Besar jiwanya. Tiap langkah yang diambil, adalah selangkah mara ke hadapan. Setiap langkah adalah langkah permulaan. Setiap langkah adalah langkah setelah diperbaharui semangatnya…

Semangat mereka tidak akan pudar, kerana semangat mereka ditiup oleh Al-Quran, kalam Allah yang dijanjikan Allah, tidak akan pernah luput sampai bila-bila. Setiap mereka yang diajak, adalah diajak kepada Allah.

Langkah yang bakal menyusul juga adalah langkah permulaan. Permulaan yang memberi nafas baru kepada mereka untuk mendaki tangga dakwah yang sememangnya dijanjikan kemenangan oleh Allah.

Jalan Dakwah,  Mustafa Mashyur


Ketemu cinta [1]

Dari jiwa yang mencintai kerana Allah…moga tsabat jadi buah amal…

Kalau dulu, kita dijemput bersama menjadi penumpang bahtera, melihat mereka mendayung, membawa kita kepada matlamat syurga. Ada yang pergi, ada yang kekal, ada yang penat, ada juga yang makin rancak.

Kini, kita tahu, bukanlah kita untuk ke syurga selama-lamanya menjadi penumpang, tetapi, kita harus juga mendayung…

Dari hari ke hari…kadang kita penat dan letih…

Mari kita duduk, bersantai di muara, sebelum mendayung semula, mengikut arus deras jalan ini…

Di manakah kita?

Terselewengkah kita dari matlamat?

“Jalan dakwah adalah satu jalan yang pernah dilalui dan dijalani Rasulullah dan para sahabatnya dulu. Jalan ini juga dilalui oleh para du’at dan kita juga harus berjalan di atas jalan itu, insyaAllah dengan taufiq dari Allah kelak, berbekalkan iman, amal, kasih sayang, dan persaudaraan. Kita mengajak mereka kepada beriman dan beramal kemudian menyatukan hati-hati mereka atas kasih sayang dan persaudaraan. Maka, terkumpullah kekuatan dan tenaga aqidah menjadi tenaga penyatuan, dan jadilah jemaah mereka sebagai contoh yang pasti akan melahir kalimahnya dan mendapat kemenangan dakwahnya, walaupun dihalangi oleh seluruh penghuni bumi ini” (ISHAB)

Namun, godaan syaitan takkan membiarkan kita melangkah semudah itu. Matlamat yang bersifat halus dalam jiwa akan mudah diseleweng oleh syaitan. Di antara ciri-ciri penyakit godaan syaitan seperti yang kita lihat ialah bagaimana orang menganggap dirinya lebih berkebolehan dari orang lain, lebih pintar, pandai menyusun perancangan, lebih tahu tentang selok-belok politik dan tipu helah musuh. Ia meninggi diri dengan merendah-rendahkan kebolehan orang lain walaupun orang-orang yang direndahkan itu lebih matang daripadanya dalam masalah dakwah.

Orang-orang seperti ini andainya menjadi kenyataan atau terbukti kejayaan melalui rancangan dan usahanya, akan mendabik dada berbangga dengan kebolehan dan keupayaannya sebagai genius (paling bijak). Ia lupa kepada pemberian, pertolongan dan taufiq dari Allah. Kononnya, tanpa kebolehan dan kepintarannya, kejayaan kebaikan itu tidak akan menjadi kenyataan. Ini mengingatkan kita kepada ungkapan Qarun dengan kesombongannya,” Apa yang kuperolehi ini adalah kerana pengetahuan yang ada padaku.”

Kita pernah melihat orang yang berpenyakit gila pimpinan. Ia begitu rakus mencari dan memikat orang untuk menjadi pengikutnya sendiri lebih daripada untuk menjadi pengikut jemaah. Ada pula orang-orang yang memberi peransang kepadanya dalam krisis ini. Oleh itu, amat penting beringat dan berwaspada terhadap orang-orang seperti ini walau setinggi mana kebolehan dan kepakaran mereka sekalipun.

Harus diketahui, sesungguhnya orang yang kelihatan padanya ciri-ciri penyakit tersebut tidak akan mengaku kewujudan penyakit-penyakit itu dalam dirinya mungkin kerana ia tidak sedar setelah dikaburkan oleh iblis atau supaya tidak diambil tindakan ke atasnya.

Ketahuilah bahawa mengekalkan orang-orang yang berpenyakit demikian dalam barisan jemah setelah tidak dapat diubati penyakitnya adalah lebih bahaya dan memudharatkan barisan jemaah. Lebih baik singkirkan mereka. Mengekalkan mereka dalam barisan jemaah beerti memberi peluang kepada penyelewengan, membocorkan rahsia kepada orang luar, membuka pintu kepada kecuaian dan tidak beriltizam. Akhirnya orang tidak mengatakan si fulan itu menyeleweng, sebaliknya dikatakan barisan jemaah itu sudah pincang kerana masih ada penyelewengan di dalamnya.

“Tetapi bila tiba waktunya, ranting yang direntap itu tercabut dari induknya sebagai kayu kering di tangannya kering tidak berjiwa, dan pohon besar itu kekal seperti biasa.”

Atas dasar mencintaimu dalam aqidah jalan dakwah ini, tolong jauhi aku dari sifat yang membuat aku disingkirkan jauh dari jalan ini. Dan kerana aku tahu, kita sememangnya cintakan jalan dakwah yang membawa kita ke syurga abadi ini, aku juga menasihatimu supaya menjauhi jalan penyelewengan ini.

Jangan biarkan arus deras mengeringkan jiwa-jiwa yang basah. Malah seharusnya arus itu membuatkan kita tak kering, terus dibasahi dengan lambakan iman, aqidah, taqwa dan muraqabah….dari hulunya hinggalah ke muara…

Jalan Dakwah: antara keaslian dan penyelewengan( Mustafa Mashyur)

nota kaki: 0809 SBSMN State library- Ketemu cinta…mula bertatih, kemudian melangkah dan ingin berjalan..moga mampu berlari di akhirnya hingga tiba di pintu FirdausiNya…


Bersama…

Tiada yang mudah…tiada juga yang sukar…Kesusahan bersama kesenangan…

“Di dunia ini sebenarnya tiada kelazatan. Yang ada ialah istirehat sejenak setelah penderitaan panjang…”(Ibnu Al-Jauzi)

“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan,” Kami telah beriman,” dan mereka tidak diuji?” (Al-Ankabut:2)


Kehidupan

Perlu optimis dan tak mudah putus asa…Sungguh, kesusahan bersama kesenangan…(94:5-6)

Kesenangan yang datang tak akan selamanya… Begitulah selepas susah ada kesenangan… Seperti selepas malam datangnya siang… Oleh itu waktu senang jangan lupa daratan… Gunakan kesempatan untuk kebaikan… Sebelum segalanya terlepas dari genggaman… Kelak menyesal nanti tak berkesudahan… Apa guna sesalan hanya menekan jiwa… Jangan difikir derita akan berpanjangan… Kelak akan membawa putus asa pada tuhan… Ingatlah biasanya kabus tak berpanjangan… Setelah kabus berlalu pasti cerah kembali…Ujian adalah tarbiyah dari Allah… Apakah kita kan sabar ataupun sebaliknya …Kesenangan yang datang selepas kesusahan…Semuanya adalah nikmat dari tuhan…


Tanda jiwa mukhlisin

Dan tidak ada seorang pun yang setara dengan Dia. (Al-Ikhlas:4). 

Kata orang, ikhlas itu rahsia Allah. Tak siapa dapat lihat dan tak siapa tahu sejauh mana ikhlasnya diri kita.

Pernah keikhlasanmu teruji?

Ikhlas itu meniatkan setiap kata, tindakan dan jihad yang dilakukan hanya untuk Allah, mencari keredhaan dan ganjaranNya tanpa mengharapkan harta, kemashyuran, kedudukan, pangkat, kemajuan, atau kemunduran. Bagi seorang daie, ikhlas itu adalah perjuangan fikrah dan aqidah bukan perjuangan matlamat dan kepentingan peribadi.

Tak mudah nak ikhlas kalau hati tak benar-benar dihadirkan pada saat amal atau perkara itu dilakukan. Ikhlas kena sentiasa disertai dengan niat yang betul. Baru jiwa itu tak ditempel dengan maksud-maksud lain yang tersembunyi seperti inginkan penghargaan, pujian, perhatian dan seangkatannya. Pendek kata, jiwa itu benar-benar ikhlas bila mana ianya tidak mendatangkan sebarang kesan dalam hati walaupun natijahnya baik atau buruk.

Ikhlas itu tanda jiwa mukhlisin- jiwa mereka yang diberikan taufiq untuk mentaati segala petunjuk dan perintahNya dengan ikhlas semata-mata dengan Allah sebagai matlamat.

Ya Allah, apakah amalan kami selama ini benar-benar ikhlas terhadapMu?

Ya Allah, jauhkanlah kami dari syirik nyata atau sembunyi. Semoga keikhlasan ini jadi akhlak dalam diri kami.

Iblis berkata: ” Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala jenis maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya,

“Kecuali di antara zuriat-zuriat Adam itu hamba-hambaMu yang terpilih di antara mereka (mukhlis),

Allah berfirman: “Inilah satu jalan yang lurus, yang tetap Aku memeliharanya.

“Sesungguhnya hamba-hambaKu, tidaklah ada bagimu sebarang kuasa untuk menyesatkan mereka, kecuali sesiapa yang menurutmu dari orang-orang yang sesat (dengan pilihannya sendiri).

(Al-Hijr:39-42)


Cemburu

Mungkinkah aku berdampingan dengan penghulu para wanita Khadijah Al-Kubra yang berjuang dengan harta dan jiwanya?

Atau dengan Hafshah binti Umar yang dibela oleh Allah saat akan dicerai karena shawwamah (rajin puasa) dan qawwamahnyaI (rajin tahajud)?

Atau dengan Aisyah yang telah hafal 3500 an hadith, sedang aku…. ehm 500 juga belum…

atau dengan Ummu Sulaim yang shabiroh (penyabar)

atau dengan Asma yang mengurus kenderaan suaminya dan mencela putranya saat istirehat dari jihad…

atau dengan siapa ya?

Ya Allah, tolong beri kekuatan untuk mengejar amaliah mereka… sehingga aku layak bertemu mereka bahkan bisa berbincang dengan mereka di taman firdaus-Mu.

(Ustadzah Yoyoh Yusroh)

Sungguh, kerancakan mereka nyata membuatkan aku cemburu.

Mereka itu tangkas bergerak dengan agenda yang jelas di hadapan. Cukup ligat memperjuangkan apa yang difahami sejak ketemu cinta dalam jalan yang penuh ranjau dan duri ini. Mereka laksana permata indah yang memancarkan kilauan untuk menerangi sebuah kehidupan jiwa insan yang lain. Hinggakan Islam itu pula ketemu dalam hati-hati kita pada hari ini.

Di mana layaknya posisi aku bersama mereka?

Islam itu perlu digembur dan dipeduli. Jati diri ini harus dibangun dan digilapi. Mana mungkin biarkan lemah dan putus asa beraja dalam diri. Lambat dan bertangguh bukan sikap seorang dai’e. Bergeraklah dengan seribu impi dan misi.

Sungguh, masih jauh dengan syurga….

Syurga yang bukan buat mereka yang bersantai di dunia…bukan juga untuk mereka yang manja apatah lagi bermain-main dalam pesona dan rentak dunia…

Moga cemburu ini jadi inspirasi untuk terus ligat dan rancak beramal.

Takkan hanya mahu merangkak…

Harus cuba berjalan dan berlari…

“Telah semakin dekat kepada manusia perhitungan amal mereka, sedang mereka dalam keadaan lalai (dengan dunia), berpaling (dari akhirat).” (21:1)

nota kaki: selesai imtihan dunia…masih banyak yang menanti…”kemudian apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sungguh, Allah mencintai orang yang bertawakkal.” (3:159)