Category Archives: Adelaide

Satu anugerah

“dan Yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Gagah lagi Maha Bijaksana.” (8:63)
Tak mampu diceritakan dengan lisan mahupun tindakan…

Yang pasti ukhuwwah fillah itu satu anugerah…

Hanya dirasai oleh mereka yang sama-sama menuju cintaNya yang satu.

“Ya Allah, sesungguhnya Engkau Mengetahui bahawa hati-hati ini telah berhimpun kerana mengasihani Mu, bertemu untuk mematuhi (perintah) Mu, bersatu memikul beban dakwah Mu, hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syari’at Mu.

Maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya, kekalkan kemesraan antara hati-hati ini, tunjuklah kepada hati-hati ini akan jalanNya (yang sebenar), penuhkanlah (piala) hati-hati ini dengan cahaya Rabbani Mu yang tidak kunjung malap, lapangkanlah hati-hati ini dengan limpahan keimanan dan keindahan tawakkal kepada Mu, hidup suburkanlah hati-hati ini dengan ma’rifat (pengetahuan sebenar) tentang Mu. (Jika Engkau takdirkan kami mati) maka matikanlah hati-hati ini sebagai para syuhada’ dalam perjuangan agama Mu.

Sesungguhnya Engkau sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong. Ya Allah perkenankanlah permintaan ini. Ya Allah restuilah dan sejahterakanlah junjungan Nabi Muhammad SAW, keluarga dan para sahabat baginda semuanya.”

Advertisements

Bukan bumi yang menyucikan kita.

Hidayah itu milik Allah…hanya milik Allah…

Garisan sejarah hidup yang kita lakar semakin memanjang…dengan usia yang semakin meningkat, dengan status diri yang sudah bertukar, dengan kerjaya yang lebih stabil, dengan kepergian mereka yang tersayang dan bermacam-macam lagi rentetan kehidupan yang sudah, sedang dan akan berlaku…apapun, setiap satu dari yang telah diperlakukan di fasa dunia ini telah termaktub dalam catatan harian si penjaga kiri dan kanan, Raqib dan ‘Atid…entah yang ke berapa buah buku sudah dikumpulkan dan qalam yang telah dihabiskan… kita masih tetap di sini..diberi nafas lagi untuk terus bergerak beriringan dengan waktu yang tersisa, melakar dan terus melakar ceritera mengisi kamus sebuah kehidupan…

Kisah empat tahun yang lalu, ketika cintaNya dikail jiwa…satu rasa yang tak mampu diungkap dengan lisan..hanya jiwa yang bisa berbicara merafak syukur buat Dia yang mencipta…sungguh, hidayah itu milik Allah…hanya milik Allah…merasa kembali satu nikmat yang suatu dulu lenyap di sebalik topeng ciptaan manusia…karam dalam keindahan samudera maya..seakan-akan mangsa lemah yang dibiarkan dibaham ganas oleh pemangsa fatamorgana…bagaikan tipah yang tertipu….bagaikan si kijang yang dijinakkan..kini, bukanlah saat untuk menangisi permergian dari bumi subur ini tapi perpisahan ini ertinya sudah tiba waktu untuk membumikan tsaqafah pada sebuah fikrah yang tertanam di jiwa…

Sungguh, bukan bumi yang menyucikan kita…tapi kitalah yang sebenarnya akur dan ingin menyucikan diri tatkala tersedar akan hakikat sebenar tujuan penciptaan kita….dipilih olehNya adalah satu rahmat dan kemudian kita memilih untuk terus menelusuri jalan ini adalah satu nikmat…jalan yang mengenalkan tentang indahnya ukhuwwah fillah…jalan yang melorongkan sayonara jahiliyyah…jalan tarbiyyah, jalan yang mengubah…Bak kata seorang ukhti, kita umpama sebiji benih…biar dicampak ke tanah gersang menumbuhkan ladang-ladang yang subur… biar dicampak ke laut menghasilkan pulau-pulau tempat berlindung… biar dicampak ke langit membentuk bintang-bintang baru yg cukup terang…kepulangan ini bukanlah satu pengakhiran tapi ianya satu permulaan…moga penulisan ini jadi saksi agar tsabat jadi buah amal. insyaAllah.

nota kaki: setiap pertemuan pasti ada perpisahan…dulu jadi mereka yang ditinggalkan…kini, giliran diri yang bakal meninggalkan bumi subur Adelaide…semoga Allah redha…


Ikhlas. Usaha. Doa. Tawakkal

Ijazah adalah alat, risalah adalah matlamat…Betulkan niat. Jaga hubungan dengan Allah dan manusia. Mujahadah semaksimum mungkin.

Semoga Allah redha.


Ketemu cinta [3]

291011- Sesudah tasbih kafarah: pada riak wajahnya, ada air mata yang berkaca, pada suaranya, ada getar rasa yang merisaukan…kita tangguhkan  lembaran bumi Adelaide untuk kau buka helaian yang lebih luas nanti..kita hanya punya harapan, dan Allah punya jawapan…pesan murabbi, moga tsabat…

Baru semalam rasanya aku mengenal ungkapan dakwah dan tarbiyyah…

Ungkapan yang mengenalkan aku pada sebuah fikrah…

Ungkapan yang menemukan aku tentang cinta rasul dan Allah…

Ungkapan yang mengajar aku erti hidup untuk ke Jannah…

 

Masih segar di ingatan, di mana bumi ini kujejak empat tahun yang lalu…

Ketika cahaya Islam dalam diri masih kelam tanpa hala tuju…

Ketika jiwa masih lagi rapuh dengan urusan duniawi yang menipu…

Ketika hati masih belum sebenar-benar kembali pada Pencipta yang Satu…

 

Semalam, bukanlah hanya sekadar satu penghargaan…

Bukan hanya dipilih di mata seorang insan…

Tapi, kisah ini jadi saksi sebuah perjuangan…

Demi menggarap redha dan cinta Tuhan sekalian alam…

 

Akhi, ukhti…

Perjalanan ini masih panjang dan jauh…

Bumi subur ini cuma medan persiapan untuk medan sebenar kita berlabuh…

Agar diri tak jadi ampuh…

Agar diri tak mudah goyah dan terjatuh…

 

Buat perindu  syurga-Mu Allah,

Berangkatlah baik dengan rasa ringan atau payah…

Hanya tsabat buah amal menuju akhirah…

Jangan pernah berhenti untuk melangkah demi dakwah dan tarbiyyah…

Ya Allah, pilihlah dari jiwa-jiwa kami untuk menghuni syurgaMu di sana nanti…

***

Sesudah tasbih kafarah

by Dr Rozanizam Zakaria MMA ’11

 

telah lusuh lembaran Munthalaq

telah luruh helaian Fil Zhilal

sekejap lagi akan terlafaz tasbih kafarah

tanda ada sesuatu bakal ditangguhkan

detik bukan di bahagian kita

masa juga bukan milik kita

 

tanah ini akan kau tinggalkan

biarpun belum puas kita bercerita

tentang hidup, tentang risalah, tentang ummah dan tentang hari esok

rasa seperti baru semalam kering air mata kita menangis bercerita tentang kelmarin

dan hari ini tiba masa untuk kita berdebar bercerita tentang hari esok

 

dia datang kepadaku

langkah cukup teratur

katanya,

“akh! ana risau kalau-kalau tidak tsabat!”

pada wajahnya

ada air mata yang berkaca

pada suaranya

ada getar yang merisaukan.

 

ya Allah kami sendiri tidak tahu

kerana kami hanya punya harapan

dan Kau yang punya jawapan

 

akhi, ukhti

di sini kita tangguhkan lembaran bumi adelaide

untuk kau buka helaian yang lebih luas nanti

sampaikan salam kami pada jalan yang jauh ini

sampaikan doa kami

moga tsabat

wassalam.



Be strong!

You’ll never know how strong you are until being strong is the only choice you have.

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang di usahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoa dan berkata): “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami! janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, dan berilah rahmat kepada kami, dan Engkaulah pelindung kami,tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”.(QS 2:286)


The month of unforgettable moments

“And He has united their hearts (with love). If you had spent all that is in the earth, you could not have united their hearts, but Allah has united them. Certainly He is All-Mighty, All-Wise.”

(Al-Anfal:63)

Rejab 1432H. June 2011.

Alhamdulillah, it was a great tarbiyyah.

Kind people. Delicious food. Beautiful ukhuwwah.

The month of unforgettable moments.

Thank you Allah.

(Al-Hanan 2011)

***

Good place with lots to learn and explore.

Tree without fruits is meaningless.

Knowledge without amal (practise) is useless.

Al-jannah. Career life. Reality.

May Allah ease all the pain and suffering. inshaAllah.

Faiza ‘azamta fatawakkal ‘alallah.

(CWH, 2011)

***

Another month to go.

(NP 2011)


Tarbiyyah ijazah

It is all about planning.

Risalah vs ijazah.

Indibath bil-mas’uliyah.

(Disiplin dalam tanggungjawab)

Kamu boleh.

(94:5-6) & (8:27)


Terbang tinggi

Terbang tinggi. Hidup mukmin itu beragenda. Maka, masih wujudkah istilah bosan atau tak tahu nak buat apa?

“Amacam soalan tadi? senang ke susah?”

Short answer questions tadi macam okay la…”

“Yeayyy…dah abis! Freedom la pasni!”

“Alhamdulillah, dah selesai. Tawakal!”

Antara dialog yang sering kita dengar bila peperiksaan tamat…Bermacam-macam bicara  yang terbit dari bibir dan reaksi yang bertamu di wajah…Tapi, pastinya pengakhiran dalam perjuangan di medan imtihan kali ini satu nafas kelegaan atas segala usaha dan upaya yang sudah ditaburkan…Itu memang tak dapat dinafikan.

Namun, bila bercakap mengenai selesai peperiksaan, perkara utama yang tak harus dipandang enteng adalah nikmat masa yang tersedia selepasnya..ramai yang menganggap bahawa masa tersebut adalah satu kebebasan yang ditunggu-tunggu…yang sangat dinanti-nanti…masa untuk melakukan apa-apa aktiviti yang tak dapat dilakukan ketika berperang dengan buku dan latihan-latihan…masa untuk melaksanakan apa-apa kegiatan yang tak dapat dilaksanakan ketika berjuang dengan nota dan soalan-soalan…hingga ada di antara kita yang mengeluarkan keluhan kebosanan dan tak tahu nak buat apa…

Apakah kita sebenarnya punya masa lapang untuk bersenang-lenang?

Masih teringat kata-kata seorang ukhti, masa lapang pada permulaannya adalah nikmat dari Allah. Dia berikan ruang untuk kita merangka penyibukan diri bagi tempoh seterusnya…merancang penyempitan dengan urusan bagi saat berikutnya…namun, andai berterusan merasakan lapang hingga wujud rasa bosan dan tak tahu nak buat apa, itu sebenarnya adalah petanda keberjayaan sang nafsu dan syaitan menyelinap masuk ke dalam diri…menggoda jiwa manusia agar terus leka…menghasut hati manusia agar terus alpa…sungguh, kadang-kadang kita tak menyedari bahawa kita diseronokkan dengan hal-hal yang tidak menyumbang pada amal…bahkan terus dilarutkan dalam cecair keghairahan yang membuatkan kita terasa indah dengannya..sebab itu kita perlu dinasihatkan…sebab itu kita harus diperingatkan..

“Dan kehidupan dunia ini hanya senda gurau dan permainan. Dan sesungguhnya negeri akhirat itulah kehidupan yang sebenarnya sekiranya mereka mengetahui.” (Ar-Rum: 64)

Hidup mukmin itu beragenda….mereka yang hangat jiwanya pada akhirat tidak merasakan kehidupan ini satu kesenangan…tidak merasakan kehidupan ini satu kelapangan..mereka berusaha menawan alam Allah yang terbentang agar Islam itu tertegak dengan gahnya…mereka mengejar agenda syurga Allah yang teragung agar pengakhirannya satu kenikmatan…sungguh, hidup ini untuk bersusah payah…

Lantas, apakah kita sudah punya perancangan untuk menggapai agenda?

Atau kita masih lagi berkira-kira untuk menggapai agenda?

“…Maka berlumba-lumbalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah kamu semua kembali, lalu diberitahukanNya kepadamu terhadap apa yang dahulu kamu perselisihkan.” (Al-Maidah: 48)

Kerehatan yang sebenar hanya mampu dirasa bila berada dalam syurga Allah…


Terapi jiwa

Semalam yang bermakna…Bukan kerana tarikhnya tapi kerana ukhuwwah dan terapi buat jiwa…Bukan alam diciptakan sia-sia tapi untuk jiwa-jiwa yang berakal merasai nikmat kekuasaanNya…membawa jiwa menelusuri kehalusan setiap makhluk ciptaanNya…bukan hanya kerana aku pencinta alam tapi sungguh kerana alam itu sendiri bisa merawat jiwa yang acapkali kering dan lesu dengan iman dan taqwa…

Dan milik Allah-lah kerajaan langit dan bumi dan Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu. Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan siang terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal. (3: 189-190)

Morialta Conservation Park…kutemui kedamaian dan ketenangan dalam alunan zikir alam memuji Tuhan yang mencipta…




Titisan pengajaran

Bukan sekadar cerita yang ingin direka-reka..
Bukan sekadar kisah suka duka yang ingin dikongsikan…
Bukan sekadar memori yang ingin dirakam…
Bukan sekadar kenangan yang ingin disimpan…
Bukan sekadar titisan air mata seorang insan…
Tapi,titisan ini sebuah pengajaran.
Titisan ini suatu tauladan.
Titisan ini tarbiyyah yang mengajar…
Moga bukan sekadar lisan yang rancak berkata tapi biarlah rancak itu dengan amalnya…
“Pencairan dalam jalan dakwah dan tarbiyyah takkan berlaku jika kita menjadi sebenar-benar pengembara yang mengembara untuk ke syurga Allah.
Syurga itu terlalu indah untuk digapai dengan mudah”.
“Jika kamu tidak berangkat (untuk berperang), nescaya Allah akan menghukum kamu dengan azab yang pedih dan menggantikan kamu dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan merugikanNya sedikit pun. Dan Allah Maka Kuasa atas segala sesuatu.”
(At-Taubah: 39)

“Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan maupun dengan rasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.” (At-Taubah: 41)

Deep Creek Conservation Park 252610 –> kebumikan jahiliyyah, lahirkan da’ie Ilallah…kisah aku, kau, dia dan mereka yang mengembara ke syurgaNya…