Category Archives: Aku, kau, dia dan mereka

Satu anugerah

“dan Yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman). Walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya Dia Maha Gagah lagi Maha Bijaksana.” (8:63)
Tak mampu diceritakan dengan lisan mahupun tindakan…

Yang pasti ukhuwwah fillah itu satu anugerah…

Hanya dirasai oleh mereka yang sama-sama menuju cintaNya yang satu.

“Ya Allah, sesungguhnya Engkau Mengetahui bahawa hati-hati ini telah berhimpun kerana mengasihani Mu, bertemu untuk mematuhi (perintah) Mu, bersatu memikul beban dakwah Mu, hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syari’at Mu.

Maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya, kekalkan kemesraan antara hati-hati ini, tunjuklah kepada hati-hati ini akan jalanNya (yang sebenar), penuhkanlah (piala) hati-hati ini dengan cahaya Rabbani Mu yang tidak kunjung malap, lapangkanlah hati-hati ini dengan limpahan keimanan dan keindahan tawakkal kepada Mu, hidup suburkanlah hati-hati ini dengan ma’rifat (pengetahuan sebenar) tentang Mu. (Jika Engkau takdirkan kami mati) maka matikanlah hati-hati ini sebagai para syuhada’ dalam perjuangan agama Mu.

Sesungguhnya Engkau sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong. Ya Allah perkenankanlah permintaan ini. Ya Allah restuilah dan sejahterakanlah junjungan Nabi Muhammad SAW, keluarga dan para sahabat baginda semuanya.”

Advertisements

Bukan semangat sebentar kemudian luntur

“Aku berkata, ‘Wahai Rasulullah, khabarkan kepadaku tentang Islam suatu ucapan yang aku tidak akan bertanya lagi mengenainya kepada seorang pun selainmu.’ Baginda bersabda: Katakanlah, “Aku beriman kepada Allah, kemudian beristiqamahlah!” (Hadis riwayat Muslim)

Jiwa muda itu segar, kuat kudratnya dan tinggi semangatnya.

Tapi tak kurang pula direnggut dengan rasa malas, putus asa dan lemah jati dirinya.

Tadabbur surah Yaasin, (36: 20 – 27).

Menggarap rijal sepertinya.

Hebat dzatiyyah dirinya.

Berani menjelaskan pendiriannya.

Benar dalam percakapannya.

Tidak gentar menyampaikan firman TuhanNya.

Dan (semasa Rasul-rasul itu diancam), datanglah seorang lelaki dari hujung bandar itu dengan berlari, lalu memberi nasihat dengan katanya:” Wahai kaumku! Turutlah Rasul-rasul itu.

“Turutlah orang-orang yang tidak meminta kapada kamu sesuatu balasan, sedang mereka adalah orang-orang mandapat hidayah petunjuk”. 

Dan (apabila ditanya: Sudahkah engkau menerima agama mereka? Maka jawabnya): “Mengapa aku tidak menyembah Tuhan yang menciptakan daku, dan yang kepadaNyalah (aku dan) kamu semua akan dikembalikan? 

“Patutkah aku menyembah beberapa tuhan yang lain dari Allah? (Sudah tentu tidak patut, kerana) jika Allah yang Maha Pemurah hendak menimpakan daku dengan sesuatu bahaya, mereka tidak dapat memberikan sebarang syafaat kepadaku, dan mereka juga tidak dapat menyelamatkan daku.

“Sesungguhnya aku (kalau melakukan syirik) tentulah aku pada ketika itu berada dalam kesesatan yang nyata.

“Sesungguhnya aku telah beriman kepada Tuhan kamu, maka dengarlah (nasihatku)”

(Setelah ia mati) lalu dikatakan kepadanya: “Masuklah ke dalam Syurga”. Ia berkata; “Alangkah baiknya kalau kaumku mengetahui.

“Tentang perkara yang menyebabkan daku diampunkan oleh Tuhanku, serta dijadikannya daku dari orang-orang yang dimuliakan”

Ada pemuda yang lahir serta membesar di tengah-tengah umat yang keadaannya tenang lenang kerana kekuasaannya sudah kukuh dan kemakmuran hidupnya cukup mewah. Maka ia pun lebih banyak menumpukan tenaga untuk dirinya sendiri dari kepentingan umatnya, malah mungkin dia bermain-main dan berfoya dengan senang hati dan tidak berfikir apa-apa.

Di samping itu ada pula pemuda yang lahir membesar di tengah-tengah umat yang terpaksa berjuang dan bertindak kerana mereka dijajah dan dikuasai oleh musuh; oleh itu umat tersebut terpaksa berjuang sedaya upaya untuk mengembalikan hak mereka yang dirampas, harta kekayaan yang disamun. Begitu juga segala kebebasan juga telah hilang. Pada ketika itulah kewajipan utama lagi pertama bagi pemuda tersebut supaya menumpukan segala perhatian demi untuk kepentingan umat lebih banyak dari faedah dirinya sendiri.

(ISHAB)

Kita golongan yang mana satu?

nota kaki: “dan sungguh yang kemudian itu lebih baik bagimu daripada yang permulaan” (93:4). entah bila jasad dan ruh disapa Izrail, ya Allah! matikan aku, kau, dia dan mereka dengan aqidah yang benar dan ibadah yang sahih menuju syurga FirdausiMu..


Kisah kita

Tiada ukhuwwah tanpa iman.

Sesungguhnya Engkau tahu bahwa hati ini telah berpadu, berhimpun dalam naungan cintaMu, bertemu dalam ketaatan, bersatu dalam perjuangan menegakkan syariat dalam kehidupan.

Kuatkanlah ikatannya, kekalkanlah cintanya, tunjukilah jalan-jalannya, terangilah dengan cahayamu yang tiada pernah padam.

Ya Rabbi bimbinglah kami.

Lapangkanlah dada kami dengan kurnia iman dan indahnya tawakal padaMu, hidupkan dengan ma’rifatMu, matikan dalam syahid di jalan Mu. Engkaulah pelindung dan pembela.

“dan Dia (Allah) yang mempersatukan hati mereka (orang yang beriman). Walaupun kamu menginfakkan semua kekayaan yang berada di bumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sungguh, Dia Maha Perkasa, Maha bijaksana.” (8:63)

Syukur pada Allah atas nikmat usia hingga saat ini…beruntung bagi mereka yang menyucikan jiwa dalam ketaqwaan…semoga amal dan iman terus bercambah mekar dalam raudhah redhaNya.

UKHUWWAH. satu perkataan yang suatu masa dulu kurang diberi perhatian…hanya kadang-kadang meniti di bibir bila mana  ingin menatijahkan hubungan antara insan bernama manusia..apa istimewanya ukhuwwah berbanding perkataan lain? Rasanya masih belum ada skema jawapan untuk diutarakan…kerana istimewanya ukhuwwah hanya bisa dizahirkan oleh mereka yang berukhuwwah..

Ukhuwwah umpama titisan-titisan embun yang gugur di pagi hari…membasahkan alam…terasa jiwa tak kering bila berada bersama mereka.

Ukhuwwah ibarat butir-butir tasbih…mengingatkan hati-hati tatkala terleka…terasa jiwa cukup rapat denganNya bila berada bersama mereka.

Ukhuwwah bagai tiang seri pada sebuah rumah…menegakkan binaan-binaan di sekelilingnya…terasa jiwa kembali kuat bila berada bersama mereka.

Ukhuwwah berkadar terus dengan iman. Gembur imannya, maka suburlah ukhuwwahnya. Tiada ukhuwwah tanpa iman.

Ukhuwwah membentuk peribadi yang satu, satu hati, satu tangan.

nota kaki: uhibbukunna fillah buat jiwa-jiwa yang sering hadir dalam doa rabithahku. sungguh, hati kita tetap bertaut selagi langkah ini masih seiring dan sejalan. moga tsabat jadi buah amal.


Bukan sekadar impi

Tuhanku, aku tidak layak untuk syurgaMu ,tetapi aku tidak pula aku sanggup menanggung seksa nerakaMu,
dari itu kurniakanlah ampunan kepadaku, ampunkanlah dosaku, sesungguhnya Engkaulah pengampun
dosa-dosa besar…

  1. Abu Bakar As-Siddiq
  2. Umar Al-Khattab
  3. Uthman bin Affan
  4. Ali bin Abi Talib
  5. Talhah bin Abdullah
  6. Zubair bin Awaam
  7. Abdul Rahman bin Auf
  8. Saad bin Abi Waqas
  9. Said bin Zaid.
  10. Abu Ubaidah bin Al-Jarrah.

Mereka sudah dijanjikan untuk masuk ke syurga.

Mereka adalah penghuni syurga yang dijaminNya.

Mereka adalah manusia seperti kita.

Tapi, adakah kita calon tetap syurga seperti mereka?

Syurga bukan sekadar impi.

Yang paling berhak menjejaknya adalah yang beramal keranaNya.

Yang mewaqafkan kehidupan dan seluruhnya buatNya.

Yang tak henti-henti melangkah mencari redha dan rahmatNya.

nota kaki: tanpa kenal erti penat lelah, sampaikanlah firman Tuhanmu…

 


Tuntun aku dalam sabar

Hampir tiba keberangkatan mereka ke tanah suci itu…hanya mampu mengirim doa dari kejauhan…moga selamat pergi dan pulang…moga dipermudahkan dalam segala urusan…moga ketaatan sebagai seorang hamba kepada pencipta dapat dilaksanakan sebaiknya…moga dambaan haji mabrur diperkenankanNya…

“Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar.” (2:153)

“…Sebenarnya hanya dirimu sendirilah yang memandang baik urusan yang buruk itu; maka hanya bersabarlah itulah yang terbaik (bagiku). Dan kepada Allah saja memohon pertolonganNya terhadap apa yang kamu ceritakan.” (12:18)

Mungkin imntihan nanti yang pertama tanpa mereka di sisi…

Ya Rabb, tuntun aku dalam sabar…


Simpan itu untuk yang halal

” Hai Nabi!Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin semua hendaklah mereka menutupkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu agar mereka lebih mudah untuk dikenali sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (Al-Ahzab: 59)

Dulu mungkin tahu, tapi tak ingin ambil peduli…dulu mungkin tahu, tapi tak rasa ingin ikuti…dulu mungkin tahu, tapi selesa dengan gaya masa kini…dulu yang perlu dilenyapkan dan kini yang harus disuburkan…tarbiyyah ini benar-benar mengajar..bukan sekadar tahu tapi harus buahkan amalnya…

Buatmu yang bergelar wanita, jangan jadi sekuntum bunga mekar yang sekadar cantik pada pandangan si kumbang, namun seri dan harumanmu sudah tiada…usah dicalari keindahanmu…usah dikotori kecantikanmu…usah dinodai ketulusanmu…jadilah bunga yang sukar untuk dipetik lantaran syariat yang kau pegang…jadilah bunga yang sukar disunting lantaran ketaatan yang kau berikan…jadilah bunga yang sentiasa melestari seri dan baunya…

Simpan itu untuk yang halal…

jilbab = dari hujung rambut hingga hujung kaki


Titisan pengajaran

Bukan sekadar cerita yang ingin direka-reka..
Bukan sekadar kisah suka duka yang ingin dikongsikan…
Bukan sekadar memori yang ingin dirakam…
Bukan sekadar kenangan yang ingin disimpan…
Bukan sekadar titisan air mata seorang insan…
Tapi,titisan ini sebuah pengajaran.
Titisan ini suatu tauladan.
Titisan ini tarbiyyah yang mengajar…
Moga bukan sekadar lisan yang rancak berkata tapi biarlah rancak itu dengan amalnya…
“Pencairan dalam jalan dakwah dan tarbiyyah takkan berlaku jika kita menjadi sebenar-benar pengembara yang mengembara untuk ke syurga Allah.
Syurga itu terlalu indah untuk digapai dengan mudah”.
“Jika kamu tidak berangkat (untuk berperang), nescaya Allah akan menghukum kamu dengan azab yang pedih dan menggantikan kamu dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan merugikanNya sedikit pun. Dan Allah Maka Kuasa atas segala sesuatu.”
(At-Taubah: 39)

“Berangkatlah kamu baik dengan rasa ringan maupun dengan rasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan jiwamu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.” (At-Taubah: 41)

Deep Creek Conservation Park 252610 –> kebumikan jahiliyyah, lahirkan da’ie Ilallah…kisah aku, kau, dia dan mereka yang mengembara ke syurgaNya…



Qurratul ayn…

“Dan orang-orang yang berkata, “Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang bertaqwa.” Mereka itu akan diberi balasan dengan tempat yang tinggi (dalam syurga) atas kesabaran mereka dan di sana mereka akan disambut dengan penghormatan dan salam, mereka kekal di dalamnya. Syurga itu sebaik-baik tempat menetap dan tempat kediaman.” (Al-Furqan: 74-76)

Qurratul ayn…nama itu pastikan tersemat dalam lipatan perjalanan mengharungi jalan ini…walaupun hanya seketika kita bersama, namun keberadaanmu di dalamnya pasti dirindui…moga lautan badai di sana terus mematangkan dan mengajar erti hidup pada Pencipta..

Moga bisa menjadi qurratul ayn buat jiwa yang kau ingin sentuh dan yang berada di sekelilingmu…tsabat itu buah amal…

Selamat berjuang sahabatku…


Muhasabah Ramadhan

Sama tapi tak serupa

4 Syawal 1431H…baru sahaja 4 hari Ramadhan meninggalkan kita…namun permergiannya seolah-olah tak punya kesan dalam kalangan jiwa-jiwa…berlalu bak ditiup hembusan bayu…sedangkan Rasulullah dan para sahabat terdahulu sudah mula berdoa kembali untuk ditemukan dengan Ramadhan berikutnya…Masihkah ada Ramadhan lagi untuk kita? Ya Allah, berilah kekuatan dalam jiwa-jiwa kami untuk terus mengislahkan diri, menjadi sebenar-benar hamba kepadaMu…mujahadah itu tiada penghujungnya…dulu, kini dan selamanya…

Jauh kumelihat…mengintai dari dua jendela dunia yang berbeza…memandang dari dua kaca mata dan neraca yang berbeda…sungguh, pandangan ini benar-benar bimbang dan risau…aku, dia dan mereka sama namun kita tak serupa…sama pada nama agama yang kita anuti tapi tak serupa dari sudut amali…kumelihat kerancakan itu…kegirangan dan keasyikkan dibuai pesona dunia yang mengghairahkan…apakah pentas dunia ini yang menjadi sandaran?

Sungguh, matlamat takkan pernah menghalalkan cara…agama ini bukan main-main…serius…tiada kompromi…andai langkah yang diatur membelakangiNya, maka kemurkaan itu tetap tersedia buat pelakunya…

Tarbiyyah yang mengajar

Aku, dia dan mereka…kita cuma hamba padaNya…yang sehari-hari menggunakan segala macam nikmat yang Dia kurniakan secara percuma…entah bersyukur atau tidak..namun, nikmat itu masih diberikan tanpa sekelumit bayaran…malahan, balasannya adalah syurga buat mereka yang menggunakannya di jalan yang benar…benar, kita takkan pernah sempurna…takkan pernah terlepas dari tergelincir ke dalam lembah dosa…

Kata orang, kubur sendiri-sendiri..tak perlu nak jaga tepi kain orang…betul ke ‘statement’ ni? kalau nanti Allah tanya kenapa tak tegur, kenapa diam bila ada yang tak kena, apa nak jawab? dah lepas ke tanggungjawab? dah boleh merentas titian Sirat ke?

Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian…kecuali mereka yang beramal soleh dan yang berpesan-pesan pada kebenaran jua pada kesabaran…duhai jiwa, kalau bukan hari ini kita bangun dari buaian lena yang panjang, kapan kita akan tersedar lagi andai kematian itu semakin menghampiri?

Tarbiyyah itu yang mengajar aku untuk mengembara ke syurga sana…syurga yang menggiurkan jiwa-jiwa yang ingin menjadi pemiliknya…syurga yang tak dihuni oleh lelaki-lelaki dan perempuan-perempuan tipikal …

Tarbiyyah itu yang mengajar aku untuk tidak mengembara dalam dunia maya di sini… yang sarat dengan manusia bertopengkan al-hawa’ semata-mata…

Tarbiyyah itu yang mengajar aku untuk jadi sebenar-benar hamba padaNya…


Di sisi

Kembara hidup belum cukup indah kiranya rencah yang ditabur di dalamnya tak pernah berubah. Jika rasa yang sama saban hari menemani liku-liku perjalanan tanpa secalit rasa yang hinggap bermakna hari seorang jiwa hamba itu disia-siakan. Mungkin ramai yang biasa mendengar ungkapan moga hari ini lebih baik dari hari semalam. Tiada pula yang berharap untuk hari semalam sama dengan hari esok ataupun lebih teruk dari hari kelmarin.Bukan sebab mahukan kelainan namun kerana kepelbagaian rasa itu mencukupkan asam garam kehidupan.

Rencah hidup datang dan pergi persis sang malam menantikan sang siang menggantikan dirinya. Silih berganti mengikut aturan yang Dia aturkan. Ianya bisa datang dalam pelbagai bentuk dan keadaan. Kadang-kadang bertamu dalam suasana yang tak pernah disangka-sangka. Rencah itu bisa mencoretkan pahit manis dalam diari kehidupan. Mungkin juga menukilkan suka duka dalam lembaran permusafiran. Atau melakar sejarah terulung untuk dipahatkan dalam ruang nubari.

Perginya dia dari sini, dari bumi subur yang menghidupkan pokok tarbiyyah dan akar dakwah dalam jiwa sememangnya dirasai…perpisahan yang dari dulu tak dapat dibayangkan dengan pancaindera yang ada…tak dapat nak digambarkan dengan lisan yang tersedia…namun, hakikatnya, kini sudah hampir dua minggu semua itu dihadapi tanpa dia…tanpa dia di sisi…tanpa seorang insan yang suatu ketika dulu menjadi perantara untuk mencuit  hati ini ke jalan ini…tanpa satu jiwa yang suatu masa dahulu menjadi penghubung untuk menambat sanubari ini ke dalam gerabak ini…duhai hati, usah sayu membiarkan bayu membawa khabaran jauh dari tanah perjuangan sebenar…dari lautan luas yang terbentang dengan gelora dan ombak mengganas…ketahuilah, perpisahan ini cuma sementara..perpisahan ini atas ketentuanNya untuk dia meneruskan langkah mengatur sebuah pertemuan bagi jiwa-jiwa yang lain…

Kudoakan agar dia terus mekar dalam memacu langkah dalam jalan dakwah dan tarbiyyah…moga ikatan aqidah ini akan terus gagah merantai jiwa-jiwa kita dalam menghadap hari-hari mendatang…moga utuhnya tali ukhuwwah fillah ini tega mengheret kita bersama-sama untuk bersantai di taman-taman syurga nanti…This love only Allah knows…

“Maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya. Kekalkan kemesraan antara hati-hati ini akan jalanNya yang sebenar. Penuhkan piala hati ini dengan cahaya RabbaniMu yang tidak kunjung malap. Lapangkan hati-hati ini dengan limpahan iman/keyakinan dan keindahan tawakkal kepadaMu. Hidup suburkan hati-hati ini dengan ma’rifat tentangMu. Jika Engkau mentaqdirkan mati, maka matikanlah pemilik hati-hati ini sebagai para syuhada dalam perjuangan agamaMu. Engkaulah sebaik-baik sandaran dan sebaik-baik penolong. Ya Allah perkenankanlah permintaan ini…”