Category Archives: Al-Furqan

Bukan semangat sebentar kemudian luntur

“Aku berkata, ‘Wahai Rasulullah, khabarkan kepadaku tentang Islam suatu ucapan yang aku tidak akan bertanya lagi mengenainya kepada seorang pun selainmu.’ Baginda bersabda: Katakanlah, “Aku beriman kepada Allah, kemudian beristiqamahlah!” (Hadis riwayat Muslim)

Jiwa muda itu segar, kuat kudratnya dan tinggi semangatnya.

Tapi tak kurang pula direnggut dengan rasa malas, putus asa dan lemah jati dirinya.

Tadabbur surah Yaasin, (36: 20 – 27).

Menggarap rijal sepertinya.

Hebat dzatiyyah dirinya.

Berani menjelaskan pendiriannya.

Benar dalam percakapannya.

Tidak gentar menyampaikan firman TuhanNya.

Dan (semasa Rasul-rasul itu diancam), datanglah seorang lelaki dari hujung bandar itu dengan berlari, lalu memberi nasihat dengan katanya:” Wahai kaumku! Turutlah Rasul-rasul itu.

“Turutlah orang-orang yang tidak meminta kapada kamu sesuatu balasan, sedang mereka adalah orang-orang mandapat hidayah petunjuk”. 

Dan (apabila ditanya: Sudahkah engkau menerima agama mereka? Maka jawabnya): “Mengapa aku tidak menyembah Tuhan yang menciptakan daku, dan yang kepadaNyalah (aku dan) kamu semua akan dikembalikan? 

“Patutkah aku menyembah beberapa tuhan yang lain dari Allah? (Sudah tentu tidak patut, kerana) jika Allah yang Maha Pemurah hendak menimpakan daku dengan sesuatu bahaya, mereka tidak dapat memberikan sebarang syafaat kepadaku, dan mereka juga tidak dapat menyelamatkan daku.

“Sesungguhnya aku (kalau melakukan syirik) tentulah aku pada ketika itu berada dalam kesesatan yang nyata.

“Sesungguhnya aku telah beriman kepada Tuhan kamu, maka dengarlah (nasihatku)”

(Setelah ia mati) lalu dikatakan kepadanya: “Masuklah ke dalam Syurga”. Ia berkata; “Alangkah baiknya kalau kaumku mengetahui.

“Tentang perkara yang menyebabkan daku diampunkan oleh Tuhanku, serta dijadikannya daku dari orang-orang yang dimuliakan”

Ada pemuda yang lahir serta membesar di tengah-tengah umat yang keadaannya tenang lenang kerana kekuasaannya sudah kukuh dan kemakmuran hidupnya cukup mewah. Maka ia pun lebih banyak menumpukan tenaga untuk dirinya sendiri dari kepentingan umatnya, malah mungkin dia bermain-main dan berfoya dengan senang hati dan tidak berfikir apa-apa.

Di samping itu ada pula pemuda yang lahir membesar di tengah-tengah umat yang terpaksa berjuang dan bertindak kerana mereka dijajah dan dikuasai oleh musuh; oleh itu umat tersebut terpaksa berjuang sedaya upaya untuk mengembalikan hak mereka yang dirampas, harta kekayaan yang disamun. Begitu juga segala kebebasan juga telah hilang. Pada ketika itulah kewajipan utama lagi pertama bagi pemuda tersebut supaya menumpukan segala perhatian demi untuk kepentingan umat lebih banyak dari faedah dirinya sendiri.

(ISHAB)

Kita golongan yang mana satu?

nota kaki: “dan sungguh yang kemudian itu lebih baik bagimu daripada yang permulaan” (93:4). entah bila jasad dan ruh disapa Izrail, ya Allah! matikan aku, kau, dia dan mereka dengan aqidah yang benar dan ibadah yang sahih menuju syurga FirdausiMu..

Advertisements

Al-Ra’d: 17

“…….Allah telah menurunkan air hujan dari langit, maka mengalirlah ia air di lembah-lembah menurut ukurannya, maka arus itu membawa buih yang mengambang. Dan dari apa logam yang mereka lebur dlm api untuk membuat perhiasan atau alat-alat, ada pula buihnya seperti buih arus itu. Demikian Allah membuat perumpamaan tentang yang benar dan yang batil. Adapun buih, akan hilang sebagai sesuatu yang tidak ada gunanya, tetapi yang bermanfaat bagi manusia, akan tetap ada di bumi. Demikianlah Allah membuat perumpamaan…..” Al Ra’d : 17

Jiddiyyah.

Tersusun.

Ikhlas.

Jika benar pada cara dan matlamat, nescaya Allah bersamamu.


Kerana syurga itu

“Dan dia memberi balasan kepada mereka kerana kesabarannya (berupa) syurga dan (pakaian) sutera.

Di sana mereka duduk bersandar di atas dipan, di sana mereka tidak melihat (merasakan teriknya) matahari dan tidak pula dingin berlebihan.

Dan naungan (pepohonan)nya dekat di atas mereka dan dimudahkan semudah-mudahnya untuk memetik (buah)nya.

Dan kepada mereka diedarkan bejana-bejana dari perak dan piala-piala yang bening laksana kristal. Kristal yang jernih yang diperbuat dari perak, mereka tentukan ukurannya yang sesuai (dengan kehendak mereka).

Dan di sana mereka diberi segelas minuman bercampur jahe.

Yang didatangkan dari sebuah mata air (di syurga) yang dinamakan Salsabil.

Dan mereka dikelilingi oleh para pemuda-pemuda yang tetap muda.

Apabila kamu melihatnya, akan kamu kira mereka, mutiara yang bertaburan.

Dan apabila engkau melihat (keadaan) di sana (syurga), nescaya engkau akan melihat berbagai macam kenikmatan dan kerajaan yang besar.

Mereka berpakaian sutera halus yang hijau dan sutera tebal dan memakai gelang terbuat dari perak dan Tuhan memberikan kepada mereka minuman yang bersih (dan suci).

Inilah balasan untukmu, dan segala usahamu diterima dan diakui (Allah).”

(Al-Insan: 12-22)