Category Archives: Halwa telinga

Mengejar sempurna

Sungguh, tiada kesempurnaan pada setiap makhluk. Yang ada cuma usaha untuk menuju ke arah kesempurnaan itu. Mengejarkan sempurna.

Alam kaku bagai diwarnakan
Putih hitam kelabu
Hingga tiba terbitnya mentari
Yang dihias pelangi
Melengkapi sebuah perjalanan
Kau dan aku bersamanya, seiringan

Berlari ke impian
Terbang ke puncak awan
Andai jatuh tersimpuh
Lantas kau hulur tangan
Bersama kita bangun
Teruskan kehidupan

Mengejarkan sempurna
Hingga capai angkasa
Namun kan hilang makna
Andainya kau tiada
Walau derasnya masa
Segalanya takkan berubah

Zahirnya ketetapan
Pasti akan ada pasang, pasti akan ada surutnya
Kala kita teruji, disitulah letak nya erti
Erti sebuah kesetiaan


Kehidupan

Perlu optimis dan tak mudah putus asa…Sungguh, kesusahan bersama kesenangan…(94:5-6)

Kesenangan yang datang tak akan selamanya… Begitulah selepas susah ada kesenangan… Seperti selepas malam datangnya siang… Oleh itu waktu senang jangan lupa daratan… Gunakan kesempatan untuk kebaikan… Sebelum segalanya terlepas dari genggaman… Kelak menyesal nanti tak berkesudahan… Apa guna sesalan hanya menekan jiwa… Jangan difikir derita akan berpanjangan… Kelak akan membawa putus asa pada tuhan… Ingatlah biasanya kabus tak berpanjangan… Setelah kabus berlalu pasti cerah kembali…Ujian adalah tarbiyah dari Allah… Apakah kita kan sabar ataupun sebaliknya …Kesenangan yang datang selepas kesusahan…Semuanya adalah nikmat dari tuhan…


Sunnah orang berjuang

Berjuang menempah susah
Menanggung derita menongkah fitnah
Itulah gelombang hidup samudera duka
Seorang mujahid membela tauhid

Dipisah dia berkelana
Dibelenggu dia uzlah menagih mehnah
Namun jiwa tetap mara memburu cinta
Membara demi Allah dan rasulNya

Berjuang tak pernah senang
Ombak derita tiada henti
Tenang resah silih berganti
Inilah sunnah orang berjuang

Malamnya bagai rahib merintis sayu
Dihiris dosa air mata
Siangnya bagaikan singa dirimba
Memerah keringat mencurah tenaga

Berjuang memang pahit
Kerana syurga itu manis
Bukan sedikit mahar yang perlu dibayar
Bukan sedikit pedih yang ditagih

Berjuang ertinya terkorban
Rela terhina kerna kebenaran
Antara dua jadi pilihan
Hasilnya syahid atau menang…


Bicara hati

Dalam lesu…Kau masih tersenyum…Walaupun terlihat duka tangisanmu…Merindukan warna kedamaian… Menanti bahagia beraja di situ… Bilakah…Kan berakhir kisah derita… Apakah…tiada penghujungnya…Manakah jawapannya…Laungkan tulus kasihmu seluruh alam…Hingga bisa menggegar bumi… Moga mereka terima utusan salam… Tanda kau masih di sini…Khabarkan kepada mereka… Masih ada cinta mewangi di sini… Dan khabarkan kepada dunia… Damai yang kau cari…Akan kau miliki… Pasti….


Hanya Kau

Engkau Maha Besar Yang Maha Sempurna pencipta alam maya,jagat semesta Kau hembuskan nafas ke dalam tubuhku… membuat semuanya hidup untuk memujaMu. alangkah berdosanya diriku..bila diriku kini melupakanMu..alangkah terhinanya hidupku..bila hidupku kini meninggalkanMu…sungguh ku menyedari hanya Kaulah yang bisa membuat hidupku jauh lebih hidup dari hari- hari yg lalu…hanya Kaulah yg bisa membuat hidupku jauh lebih indah hidup dalam jalan lurusMu…

<susah tapi indah…ptt1_2306_6.30pm>


Patah hati

Kau tidak seperti dulu…Yangku kenali dulu… Rupa hilang seri… Manakah manisnya… Kau tidak seperti dulu… Yangku kenali dulu… Madah tak berlagu… Manakah girangnya…

Patah hati… Jangan terdampar sepi…Jangan tersungkur mati… Patah hati… Jangan leburkan mimpi… Jangan memakan diri… Bukankah Tuhan ciptakan malam… untuk beradu menanti siang… Bukankah Tuhan titiskan hujan… menanti limpah kemarau panjang…


Andai ku disisiMu

Pada-Mu saja Aku mengadu Resah gelora Yang menghempas kalbu Terasa berat Namun apa daya ku luahkan Walau sarat terasa malu pada-Mu  Akulah insan Yang berjuta dosa Tiada mengenang Erti kesalahan Berkali-kaliTerus masih terulang segala kesilapan Meski ku tahu pedihnya.. Masihku disini terantai nubari Detik nadi bagaikan terhenti Andai aku di sisi rahmat-Mu Berhakkah ku ulang masa lalu…

Titik ajaib

Daripada kaca mata pengembara Kita adalah berkelana Daripada kaca mata penguasa Kita adalah hambaNya yang lemah Susurilah jalan-jalan kehidupan Bertemankan suria nan indah Renangilah gelora di lautan Dengan kesabaran kelak kau kan tiba Dakilah gunung yang tinggi Untuk mencapai cita-citamu Gapailah bintang yang kerlip Untuk menerangi hatimu yang kecil ini Daripada kaca mata pengembara Kita adalah berkelana Daripada kaca mata penguasa Kita adalah hambaNya yang lemah Luas jalan terbentang Menuju kesaksian kebenaran Dakilah gunung yang tinggi Untuk mencapai cita-citamu Gapailah bintang yang kerlip Untuk menerangi hatimu yang kecil ini Biarpun rebut melanda Duniakan cerah pabila ia reda Oo..Percaya pada dirimu sendiri Kelak kau kan berjaya menggapai impian…