Category Archives: Kedah

Mitsaqan ghaliza: Anugerah terindah

10320554_10152140820004423_3408693220547689525_n

“Barakallahu laka fil mauhub, wa syakarta al wahib, wa balagha asyuddahu, wa ruziqta birrahu.”(Semoga Allah memberkati kamu pada anak yang dikurniakanNya kepada kamu, semoga kamu mensyukuri Tuhan Yang Maha Pemberi, semoga anak itu akan mencapai umur kuat/matangnya dan semoga kamu akan diberi rezeki kebaikannya).

Advertisements

Hikmah kembara [5]…Dialah sebaik-baik perancang.

hosp balingSetahun yang berlalu…Manusia itu merancang dengan cita, tapi Allah merancang dengan cinta pada hambaNya…Sungguh, Dialah sebaik-baik perancang.

April menjenguk kembali…alhamdulillah, kita masih di sini…bernafas dalam rahmat Ilahi…entah ke berapa kali lafaz syukur mengiringi setiap gerak geri…moga kita tak pernah lupa padaNya…Dan sedar tak sedar, cukup pantas masa berputar…seakan baru semalam diri ini dikhabarkn untuk menabur bakti buat warga jelapang padi nun jauh di utara…rupanya, setahun sudah berlalu…bermacam-macam cerita suka duka dilakar…kisah-kisah hikmah kembara yang memenuhi babak-babak tarbiyyah sebuah kehidupan…terlalu banyak untuk dikenang dan dipahatkan..dan yang pasti, kisah-kisah itu adalah pengalaman terindah dan terbaik untuk kita menghadap hari-hari mendatang…

Setahun yang berlalu, bermakna sampai waktu lagi untuk diri ini menanti jawapan untuk tempat kerjaya yang seterusnya…bukanlah tujuan penulis untuk meng‘highlightkn‘ tempat mana yang terbaik untuk mana-mana kerjaya, tapi di sebalik sebuah penantian itu, terkandung makna-makna tersirat yang padanya ada tarbiyyah dari Dia untuk diri yang ingin belajar dan terus belajar…

Dalam hidup ini, setiap dari kita pasti tak pernah terlepas dari sebuah penantian. Si pelajar menanti keputusan peperiksan, si graduan menanti sebuah pekerjaan, si teruna menanti jawapan persetujuan si dara, si ibu dan ayah menanti kelahiran sang cahaya mata dan berbagai-bagai lagi contoh yang kita sendiri pernah hadapi…Tapi, pernahkah kita sedar, dalam sebuah penantian, ada bicara sabar dan ikhtiar yang mengiringi? Ada bicara redha dan tawakkal yang menemani? Menanti bukan hanya menopang dagu sambil menggoyangkan kaki…sebaliknya, biarlah penantian itu penuh dengan rencah-rencah usaha untuk mendapatkan lazatnya pengakhiran jawapan..Alangkah indah andai penantian itu dihiasi dengan doa dan pergantungan yang total kepadaNya…Alangkah indah andai penantian itu disulam dengan pengharapan dan tekad untu beroleh redhaNya…

Justeru, andai kenyataan tidak semanis yang diimpi di penghujungnya, kita masih mampu mengukir senyum dengan  cebisan pahala yang dikumpul…andai taqdir tidak seperti yang diidamkan, kita masih mampu berlapang dada dengan hikmah di sebalik realiti yang muncul…Sungguh, kita tidak tahu, sedang Dia Maha Tahu.

.”…Dan tiada seseorang pun yang betul mengetahui apa yang akan diusahakannya esok (sama ada baik atau jahat); dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi negeri manakah ia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Amat Meliputi pengetahuanNya. (Luqman, 31:34 )

Manusia itu merancang dengan cita, tapi Allah merancang dengan cinta pada hambaNya.
Sungguh, Dialah sebaik-baik perancang.
Sebuah penantian.
Moga semuanya untuk Allah.

02042013.

The end of PRP’s journey.

Hope for a better tomorrow. InsyaAllah.

 


Perkemas langkah…

Selangkah kurapat padaMu, seribu langkah Kau rapat padaku…Sungguh, rahmatMu menggunung tinggi, kasih sayangMu tidak berbelah bagi…

Hidup ini terlalu singkat untuk dipersiakan.
Justeru, mana mungkin kita masih ingin bersenang-senang sedang yang lain sibuk bersusah-susah demi menggapai redhaNya.
Moga tahun baru yang mendatang lebih merancakkan amal padaNya.
Ayuh, kita perkemas langkah.
“…..Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (Al Hujuraat  : 13)

Hikmah kembara [4]…Sabar itu indah

“Dan kerana Tuhanmu, bersabarlah..” [74:7] 

“Maka bersabarlah untuk melaksanakan ketetapan Tuhanmu dan janganlah engkau ikuti orang yang berdosa dan orang yang kafir di antara mereka.” [76:24]

“Maka bersabarlah kamu, sesungguhnya janji Allah itu benar, dan mohonlah ampun untuk dosamu dan bertasbihlah seraya memuji Tuhanmu pada waktu petang dan pagi.” [40:55]

Sabar itu indah.

“Di kala kalbuku membatu dan jalan-jalan buntu,
kujadikan harapan atas ampunanMu tangga peniti.
Tampak begitu besar dosaku, namun tatkala kubandingkan dengan ampunanMu, Rabbku, nyatalah ampunanMu lebih agung.
Selamanya Engkau adalah Pengampun dosa-dosa.
Engkau Memberi dan Mengampuni sebagai kurnia dan kemurahan”
(Imam Syafi’ie)

Berdoa dengan penuh harap.

Moga dikembalikan nikmat itu suatu masa nanti.

Sungguh, Dia Maha Tahu lagi Maha Mengetahui.

Sungai Petani, Kedah

11:11pm


Hikmah kembara [3]…Erti hidup pada memberi

Erti hidup pada memberi. 

Hari-hari tak terlepas bertemu dengan insan-insan yang diuji dengan nikmat kesihatan…berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul…dalam kesakitan dan ketidakmampuan, pasti ada sesuatu yang Dia ingin berikan pada hamba-hambaNya yang terpilih…kadang memang terasa sakit namun kesakitan inilah yang sentiasa mengingatkan kita pada Allah..yang sentiasa dekatkan kita pada Allah…moga ia jadi nilaian untuk beratnya neraca timbangan kelak…kekurangan adalah wadah terbaik untuk membantu diri ditarbiyyah…kerana kelemahan menuntut diri untuk mencari kekuatan…

Rebutlah lima perkara sebelum lima perkara…nikmat sihat sebelum sakit, nikmat lapang sebelum sibuk, nikmat muda sebelum tua, nikmat kaya sebelum miskin dan nikmat hidup sebelum mati…sungguh, kerjaya ini bukan semata-mata untuk pencarian rezeki yang halal, sebaliknya ada amanah lain yang lebih berat untuk dilaksanakan…penghayatan kerja sebagai ibadah, menjadikan hari-hari lebih bermakna..erti hidup pada memberi…semoga menjadi penyucian jiwa dan rohani..moga dibersihkan jasad dan ruh agar terus menghamba padaNya dengan sebenar-benar kehambaan…

Kita kalah bila diri mengalah dalam jalan mujahadah.

“….sesungguhnya infak itu suatu jalan bagi mereka untuk mendekatkan diri (kepada Allah). Kelak Allah akan memasukkan mereka ke dalam rahmatNya (syurga).’
(At-Taubah 9: 99)

“Dan pada harta-harta mereka, (ada pula bahagian yang mereka tentukan menjadi) hak untuk orang miskin yang meminta dan orang miskin yang menahan diri (daripada meminta).
(Adz-Dzaariyat 51:19)

“Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai, tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji. Dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya.
(Al-Baqarah 2:261)


Hikmah kembara [2]…Dalam suram ada terang

“Wahai orang yang beriman, kalau kamu membela agama Allah nescaya Allah membela kamu dan meneguhkan tapak pendirian kamu.”(Muhammad:7)

Moga tsabat jadi buah amal.

Hampir tiga bulan keberadaan di daerah ini…kalau dulu, tidak seorang pun yang dikenali, tapi kini alhamdulillah, Allah hadirkan insan-insan untuk turut sama-sama diri ini melangkah dalam jalan yang diyakini…hanya rimbun kesyukuran yang mampu dirafakkan pada ar-Rahman atas nikmat ini…nikmat di mana Allah menyatukan hati-hati ini atas satu nama yakni Aqidah…

Benarlah kata pepatah, kalau hendak seribu daya, kalau tak hendak seribu dalih…tiada apa yang dapat mengekalkan kita dalam jalan dakwah & tarbiyyah melainkan diri kita yang ingin terus thabat/ teguh pada jalan lurus ini…kerana kereta api dakwah akan terus berjalan walaupun tanpa kita sebagai penumpang…kerana bahtera dakwah akan terus belayar walaupun tanpa kita sebagai pendayung…dakwah tak memerlukan kita tapi kitalah yang memerlukan dakwah…dan kalau bukan kita yang dipilih, Dia pasti akan memilih mereka yang Dia kehendaki…seperti dalam firman Allah dalam surah At-Taubah ayat 39:

“Jika kamu tidak pergi beramai-ramai (untuk berperang pada jalan Allah – membela agamaNya), Allah akan menyeksa kamu dengan azab seksa yang tidak terperi sakitnya dan Ia akan menggantikan kamu dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan dapat mendatangkan bahaya sedikitpun kepadaNya. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.”

Dalam suram, pasti ada terang…dalam susah pasti ada senang…tapi semuanya haruslah dengan tujuan untuk mencari keredhaan dariNya…untuk menjadi salah satu batu-bata yang akan menegakkan daulah Islamiyyah…walaupun bukan yang menjadi saksi pada kemenangan di akhirnya, tapi biarlah ada usaha kita dalam perjalanan ke arah itu…Sungguh, bukan hasil yang dikejar, tapi usaha yang ditabur…jangan memetik buah sebelum masak…

Moga tsabat.

***

3 Syaaban.

Moga persediaan kita menyambut tetamu Ramadhan semakin rancak.

Jom sama peduli amal, gembur iman!


Hikmah kembara [1]…Manusia itu lemah, perlu bergantung dengan Yang Maha Gagah

Ditakdirkan untuk berjauhan lagi. Satu kembara.

“Dan Dia telah memberi kepada kamu sebahagian dari tiap-tiap apa jua yang kamu hajati. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah nescaya lemahlah kamu menentukan bilangannya. Sesungguhnya manusia (yang ingkar) sangat suka menempatkan sesuatu pada bukan tempatnya lagi sangat tidak menghargai nikmat Tuhannya.” (Surah Ibrahim: 34)

Sudah sekian lama tidak mencoret dalam ruangan kembara syurga. Tapi insyaAllah bukanlah beerti kembara ini terhenti di sini…terlalu banyak yang ingin dikongsi, cuma kadang diri tak ampuh untuk menggagahkan jari-jemari untuk mencoret bicara…Dunia akademik dan dunia kerjaya sangatlah berbeza…Ibarat langit dan bumi…Masih ingat lagi saat-saat akhir ketika diri berjuang di medan imtihan…Apakah nanti ijazah itu pengakhiran pada sebuah pelayaran atau ianya nanti permulaan sebuah kehidupan? Pesan murabbi, jika ijazah adalah matlamat, kita telah sampai ke hujung. Jika risalah adalah matlamat, kita baru hendak bermula…Kini, kata-kata itu menjadi motivasi terhebat pada diri yang bukan lagi belayar dalam dunia ideal tetapi berada dalam medan sebenar di bumi sendiri…

Saat menerima tawaran kerjaya ke daerah pedalaman di salah sebuah negeri di utara, diri terasa cukup tidak kuat…ada titisan-titisan mutiara jernih yang turun membasahi wajah meraikan hari yang merakam memori dalam diari tarbiyyah kehidupan…Pelbagai persoalan muncul di minda memikirkan nasib diri untuk memulakan sekali lagi kehidupan di rantauan orang…Dengan fikrah yang difahami, mampukah diri bertapak dan daerah itu digembur? Masih ingat kata seorang ukhti, kita umpama sebiji benih…biar dicampak ke tanah gersang menumbuhkan ladang-ladang yang subur… biar dicampak ke laut menghasilkan pulau-pulau tempat berlindung… biar dicampak ke langit membentuk bintang-bintang baru yang cukup terang…Subhanallah! bukankah ruang sudah tersedia? Justeru mengapa tidak potensi diri diuji jika tarbiyyah dan dakwah yang ingin dicari?

“…But perhaps you hate a thing and it is good for you; and perhaps you love a thing and it is bad for you. And Allah Knows, while you know not.
(2:216)

“Allah does not charge a soul except [with that within] its capacity. It will have [the consequence of] what [good] it has gained, and it will bear [the consequence of] what [evil] it has earned…”
(2:286)

Kembara bermula. Niat menjadi perkara asas. Penghayatan kerjaya sebagai ibadah. Menjadikan kerjaya sebagai medan untuk beramal. Sukar tapi tak mustahil. Survival sebagai seorang yang memegang amanah terhadap majikan, rakan sekerja, ahli rumah, keluarga dan yang paling penting adalah amanah sebagai hamba Allah dalam melaksanakan segala perintahNya dalam suasana yang baru. Permulaan yang akan terus ditelusuri dengan 1001 hikmah insyaAllah.

Sungguh, manusia itu lemah, perlu bergantung dengan Yang Maha Gagah.

“…Cukuplah Allah bagiku. Tidak ada Tuhan selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakkal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki Arsy yang agung.”
(At-Taubah [9]: 129)