Category Archives: Monolog

Mitsaqan ghaliza: Anugerah terindah

10320554_10152140820004423_3408693220547689525_n

“Barakallahu laka fil mauhub, wa syakarta al wahib, wa balagha asyuddahu, wa ruziqta birrahu.”(Semoga Allah memberkati kamu pada anak yang dikurniakanNya kepada kamu, semoga kamu mensyukuri Tuhan Yang Maha Pemberi, semoga anak itu akan mencapai umur kuat/matangnya dan semoga kamu akan diberi rezeki kebaikannya).


Sebuah permulaan: Mitsaqan Ghaliza

fikrifauziana_

Dan bagaimana kamu akan mengambilnya kembali padahal kamu telah bergaul satu sama lain (sebagai suami isteri). Dan mereka (isteri-isteri mu) telah mengambil perjanjian yang kuat (ikatan pernikahan) dari kamu. ”  (QS An-Nisa’:21)

8 Februari 2013/27 Rabiulawwal 1434H. Tatkala itu, diri ini seakan-akan tidak percaya…dengan satu lafaz yang sayup-sayup kedengaran dari pita suaranya, rasa diri masih bermimpi…ada genang mutiara jernih yang membasahi…ada tenang yang menyapa di hati…satu rasa yang tak dapat ditafsir dan digambarkan oleh nubari…sungguh, mitsaqan ghaliza ini sudah dipatri…satu amanah, satu tanggungjawab, satu harapan, satu impian untuk mengikat janji yang kuat demi meraih redha dan syurga Ilahi.

Benarlah, jodoh itu rahsia Allah. Tidak ada yang lebih tahu melainkan Dia yang Maha Tahu. Mengimbas kembali istikharah cinta mengapa perjanjian ini diambil, sungguh kita milik Dia…rasa ragu, rasa bimbang, rasa gusar, rasa takut kalau tersalah pilih, rasa nanti kurang serasi, semuanya lenyap bila kita bersatu atas matlamat dan impi yang sama…semuanya sirna bila kita bersatu atas kasih sayang dan ketaatan kepadaNya…Percayalah, rumahtangga muslim adalah risalah…dan perjalanan ini masih panjang dan jauh…

Faiza ‘azamta, fatawakkal ‘alallah.. Inallaha yuhibbul mutawakkileen..(kemudian apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sungguh, Allah mencintai orang yang bertawakkal) (QS Al- Imran: 159)

Mitsaqan ghaliza – sebuah perjanjian yang kuat…yang punya beban dan makna yang tersirat…yang pada dasar kaca fitrah manusia melihat sebagai ikatan yang serba indah…namun, bagi kita yang meyakini perjuangan ini, ianya bukanlah sekadar itu tetapi jauh lebih indah dengan 1001 amanah dan tugas yang harus dipikul…yang bakal disulam dengan 1001 gelora dan tribulasi yang menjadikan tarbiyyah kehidupan jauh lebih manis…

Buatmu al-akh, moga mitsaqan ghaliza ini membuatkan kita lebih cinta padaNya, lebih tenteram beribadah kepadaNya, menjaga kehormatan dari kemaksiatan dan menyempurnakan agamaku dan agamamu agar jauh lebih menghamba padaNya.
Moga cinta kita sampai syurgaNya..insyaAllah…

“Tak perlu menuntut yang sempurna, dan mempersulit keadaan yang sebenarnya sederhana. Kerana padaku dan padamu juga kelemahan itu selalu ada. Yang benar adalah sempurnakanlah niat awal kita, jika ia penuh berkah dan redha dariNya, maka titik kemuliaan menjadi seorang manusia insyaAllah akan dimudahkan oleh Allah untuk ada dalam diri kita.” (Dakwatuna.com)

ff
Sebuah permulaan: Mitsaqan Ghaliza.
Satu syukur. Moga Allah redha.
“Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang bertaqwa. (Al-Furqan: 74)
Bumi tarbiyyah,
Baling Kedah.

Menghitung syukur…

Menghitung syukur, nescaya kau tak mampu mengukur…Alhamdullillah ‘ala kulli hal.

Ramadhan & Syawal

“Wahai orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu, agar kamu bertaqwa.” (Al Baqarah 2: 183)

Ramadhan. Bulan barakah, bulan maghfirah, bulan tarbiyyah. Apakah Ramadhan lalu menjadikan kita kembali kepada fitrah? Apakah Syawal kita dirai dengan kemenangan berbuah taqwa? Sejauh mana checklist Ramadhan yang  dilaksanakan dapat dikekalkan hingga saat ini? Sama-sama kita muhasabah. Moga Ramadhan & Syawal yang dilalui terus memberikan kekuatan dalam langkah perjalanan menuju istiqamah.

Ramadhan & Syawal yang penuh dengan warna-warni. Setelah 4 tahun berpuasa dan beraya di bumi Selatan Australia, alhamdulillah tahun ini diberi kesempatan untuk bersama temna-teman dan ahli keluarga di tanah air Malaysia. Nikmat keluarga bahagia. Nikmat ukhuwwah kerana Dia. Terima kasih Allah.

Kesihatan & Farmasi

“Sesungguhnya kamu mempunyai tanggungjawab utk menunaikan hak terhadap tubuh badan kamu.” (Hadis Riwayat Bukhari)

“Orang mukmin yang kuat lebih baik dan disukai oleh Allah daripada orang mukmin yang lemah.” (Hadis Riwayat Muslim)

Berdepan dengan pesakit setiap hari sentiasa mengingatkan diri tentang betapa anugerah kesihatan adalah nikmat yang tak dapat dihitung dengan apa sekalipun. Sebab itu dalam muwasaffat tarbiyyah yang kita pelajari, salah satu tuntutan adalah sihat tubuh badan (qawiyyul jismi). Kesihatan yang baik mendorong seseorang untuk melaksanakan amanah dengan semaksima dan sesempurna mungkin dalam setiap perkara terutamanya peranan kita sebagai hamba pada Allah.

Bila diri diuji dengan kesakitan, kadang baru kita hargai nikmat kesihatan. Namun,situasi apa pun yang mengena pada diri kita, sihat atau sakit, keduanya adalah nikmat yang harus disyukuri. Moga dengan kesihatan yang baik mampu meningkatkan nilai amal buatNya. Moga dengan kesakitan yang dialami mampu meghapus dosa-dosa sekaligus mendekatkan kita padaNya.

Dah lima bulan berkhidmat sebagai PRP. How time flies.  Moga kerjaya ini mematangkan diri dan mendatangkan manfaat buat ummah.

Dakwah & tarbiyyah

“Dan segeralah kamu kepada mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat keampunan dari Tuhan kamu dan mendapat syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa”. (Al-Imran:133)

“Dan siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah  dan mengerjakan kebajikan dan berkata, ‘Sungguh, aku termasuk orang-orang Muslim (yang berserah diri).'” (Fussilat, 41: 33)

Jalan yang menemukan cintaNya. Terasa diri masih jauh dalam perjalanan. Tapi sampai bila harus bertatih? Harus belajar berjalan dan berlari kerana syurga itu terlalu indah untuk digapai dengan mudah. Kena bekerja kuat untuk kekal teguh. Kena berkorban lebih untuk terus thabat.

Tarbiyyah itu pengembangan. Uji potensi diri. Yang bulat tak datang bergolek, yang pipih tak datang melayang. Kalau tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya. Dalam fikrah yang kita fahami, usaha itulah yang dituntut bukan hasil yang dikejar. Masih banyak cabaran dan tribulasi di hadapan. Harus lebih kuat. Bina diri, keluarga, masyarakat, negara seterusnya Islam menguasai ustaziatul alam.

Hiduplah untuk mengejar redha Allah.

***

Menerima banyak jemputan walimatul urus dari sahabat akhir2 ini. Buat yang bakal dan yang sudah mengikat mitsaqan ghaliza, semoga baitul muslim yang dibina menjadi asbab hidayah buat ummah. Moga bahagia hingga ke syurga!


Bila waktu berpapasan

“Tidak akan tergelincir dua kaki anak Adam pada hari kiamat hingga ia ditanya tentang empat perkara: tentang usianya untuk apa ia habiskan, masa mudanya untuk apa ia habiskan, hartanya dari mana ia peroleh dan ke mana ia belanjakan, dan tentang ilmunya apa yang diperbuatkan dengan ilmunya tersebut”. (HR. Al-Bazzar dan Al-Thabrani).

09 02 12

Alhamdulillah, puji syukur kurafakkan padaNya atas nikmat usia ini…sepetak lagi waktu berpapasan…bermakna diri semakin mendekati hari akhir..hari yang kapan akan berlaku…hanya Dia yang tahu…semoga pengakhiran itu kelak adalah pengakhiran husnul khotimah…

Mengambil kata-kata dalam entri terdahulu, bila tiba hari ulang tahun kelahiran, pastinya diri terasa diri cukup tua. Tua untuk merasa tak bersedia dalam menghadap hari  perhitungan nanti…Tua untuk merasa lengah dalam mengejar seoptimal amal di dunia ini. Tua untuk bersenang-senang tanpa agenda di hadapan. Tua untuk tidak serius dalam satu-satunya jalan menuju syurga penuh kenikmatan..

Ya Allah, tuntun aku dalam sabar untuk menelusuri jalan ini…

Sungguh, ku ingin jadi hamba yang bisa bersantai di pentas di syurgaMu ar-Rahman.

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kemudian hanya kepada Kami kamu dikembalikan. (Al-Ankabut: 57).

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barang siapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan. (Al-Imran: 185)

Kematian adalah sebaik-baik tazkirah.


Ketemu cinta [3]

291011- Sesudah tasbih kafarah: pada riak wajahnya, ada air mata yang berkaca, pada suaranya, ada getar rasa yang merisaukan…kita tangguhkan  lembaran bumi Adelaide untuk kau buka helaian yang lebih luas nanti..kita hanya punya harapan, dan Allah punya jawapan…pesan murabbi, moga tsabat…

Baru semalam rasanya aku mengenal ungkapan dakwah dan tarbiyyah…

Ungkapan yang mengenalkan aku pada sebuah fikrah…

Ungkapan yang menemukan aku tentang cinta rasul dan Allah…

Ungkapan yang mengajar aku erti hidup untuk ke Jannah…

 

Masih segar di ingatan, di mana bumi ini kujejak empat tahun yang lalu…

Ketika cahaya Islam dalam diri masih kelam tanpa hala tuju…

Ketika jiwa masih lagi rapuh dengan urusan duniawi yang menipu…

Ketika hati masih belum sebenar-benar kembali pada Pencipta yang Satu…

 

Semalam, bukanlah hanya sekadar satu penghargaan…

Bukan hanya dipilih di mata seorang insan…

Tapi, kisah ini jadi saksi sebuah perjuangan…

Demi menggarap redha dan cinta Tuhan sekalian alam…

 

Akhi, ukhti…

Perjalanan ini masih panjang dan jauh…

Bumi subur ini cuma medan persiapan untuk medan sebenar kita berlabuh…

Agar diri tak jadi ampuh…

Agar diri tak mudah goyah dan terjatuh…

 

Buat perindu  syurga-Mu Allah,

Berangkatlah baik dengan rasa ringan atau payah…

Hanya tsabat buah amal menuju akhirah…

Jangan pernah berhenti untuk melangkah demi dakwah dan tarbiyyah…

Ya Allah, pilihlah dari jiwa-jiwa kami untuk menghuni syurgaMu di sana nanti…

***

Sesudah tasbih kafarah

by Dr Rozanizam Zakaria MMA ’11

 

telah lusuh lembaran Munthalaq

telah luruh helaian Fil Zhilal

sekejap lagi akan terlafaz tasbih kafarah

tanda ada sesuatu bakal ditangguhkan

detik bukan di bahagian kita

masa juga bukan milik kita

 

tanah ini akan kau tinggalkan

biarpun belum puas kita bercerita

tentang hidup, tentang risalah, tentang ummah dan tentang hari esok

rasa seperti baru semalam kering air mata kita menangis bercerita tentang kelmarin

dan hari ini tiba masa untuk kita berdebar bercerita tentang hari esok

 

dia datang kepadaku

langkah cukup teratur

katanya,

“akh! ana risau kalau-kalau tidak tsabat!”

pada wajahnya

ada air mata yang berkaca

pada suaranya

ada getar yang merisaukan.

 

ya Allah kami sendiri tidak tahu

kerana kami hanya punya harapan

dan Kau yang punya jawapan

 

akhi, ukhti

di sini kita tangguhkan lembaran bumi adelaide

untuk kau buka helaian yang lebih luas nanti

sampaikan salam kami pada jalan yang jauh ini

sampaikan doa kami

moga tsabat

wassalam.



Cemburu

Mungkinkah aku berdampingan dengan penghulu para wanita Khadijah Al-Kubra yang berjuang dengan harta dan jiwanya?

Atau dengan Hafshah binti Umar yang dibela oleh Allah saat akan dicerai karena shawwamah (rajin puasa) dan qawwamahnyaI (rajin tahajud)?

Atau dengan Aisyah yang telah hafal 3500 an hadith, sedang aku…. ehm 500 juga belum…

atau dengan Ummu Sulaim yang shabiroh (penyabar)

atau dengan Asma yang mengurus kenderaan suaminya dan mencela putranya saat istirehat dari jihad…

atau dengan siapa ya?

Ya Allah, tolong beri kekuatan untuk mengejar amaliah mereka… sehingga aku layak bertemu mereka bahkan bisa berbincang dengan mereka di taman firdaus-Mu.

(Ustadzah Yoyoh Yusroh)

Sungguh, kerancakan mereka nyata membuatkan aku cemburu.

Mereka itu tangkas bergerak dengan agenda yang jelas di hadapan. Cukup ligat memperjuangkan apa yang difahami sejak ketemu cinta dalam jalan yang penuh ranjau dan duri ini. Mereka laksana permata indah yang memancarkan kilauan untuk menerangi sebuah kehidupan jiwa insan yang lain. Hinggakan Islam itu pula ketemu dalam hati-hati kita pada hari ini.

Di mana layaknya posisi aku bersama mereka?

Islam itu perlu digembur dan dipeduli. Jati diri ini harus dibangun dan digilapi. Mana mungkin biarkan lemah dan putus asa beraja dalam diri. Lambat dan bertangguh bukan sikap seorang dai’e. Bergeraklah dengan seribu impi dan misi.

Sungguh, masih jauh dengan syurga….

Syurga yang bukan buat mereka yang bersantai di dunia…bukan juga untuk mereka yang manja apatah lagi bermain-main dalam pesona dan rentak dunia…

Moga cemburu ini jadi inspirasi untuk terus ligat dan rancak beramal.

Takkan hanya mahu merangkak…

Harus cuba berjalan dan berlari…

“Telah semakin dekat kepada manusia perhitungan amal mereka, sedang mereka dalam keadaan lalai (dengan dunia), berpaling (dari akhirat).” (21:1)

nota kaki: selesai imtihan dunia…masih banyak yang menanti…”kemudian apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sungguh, Allah mencintai orang yang bertawakkal.” (3:159)


Ingin menulis lagi…

Benarlah, kerja yang ada lebih banyak dari masa yang tersisa…

Moga punya kesempatan lagi untuk memuntahkan apa yang terbuku di jiwa hamba ini.

Ingin menulis lagi…

nota kaki: Ramadhan makin mendekat. Mungkinkah ini yang terakhir? Alhumma balighna Ramadhan.


Tarbiyyah ijazah

It is all about planning.

Risalah vs ijazah.

Indibath bil-mas’uliyah.

(Disiplin dalam tanggungjawab)

Kamu boleh.

(94:5-6) & (8:27)


Do not always go with the flow

Do not always go with the flow.

Because changes are needed as tomorrow won’t be today.

Tak salah untuk bermimpi tapi jangan biarkan mimpi hanya tinggal mimpi…

Set a goal —> Develop strategy and action plans towards the goal —> Communicate the goal —> Implement and embed the change.

Lets do some changes towards al-Jannah!

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri”.  (13:11)


Memaknakan sebuah kehidupan

Hidup yang bermakna bila engkau bernafas dalam redha Allah, engkau hidup untuk abdi padaNya dan engkau memilih untuk menjadi pemimpin bagi alam.

Hakikatnya, kehidupan ini cuma sementara. Mati itu adalah pasti. Syurga dan neraka juga pasti. Namun, berapa ramai yang benar-benar memilih untuk berada di jalan menuju ke syurga tika hidup ini masih berbaki? Hidup ini adalah perjuangan antara haq dan yang batil. Dan keduanya takkan pernah bercantum. Takkan pernah ada titik kesatuan. Bahkan yang batil itu akan terus meraja dan menakluk jiwa-jiwa untuk memalingkan dari Tuhan Yang Esa.

Kalaulah dosa dan pahala itu dapat dilihat, mungkin ada yang berteleku di sejadah menyapa taubat atas apa yang dilakukan. Kalaulah tarikh bila nyawa diambil sudah dikhabarkan, nescaya malam berembun dengan kalimah untukNya. Kalau yang tiada pernah wujud dan takkan pernah wujud.

Sungguh, apa makna sebuah kehidupan?

Bagaimana memaknakan sebuah kehidupan?

Hidup bukan sekadar makan, minum, pakai, cari duit, berkeluarga dan menjadi orang kenamaan. Itu bukan makna hidup yang sebenar. Hidup yang bermakna bila engkau bernafas dalam redha Allah, engkau hidup untuk abdi padaNya dan engkau memilih untuk menjadi pemimpin bagi alam. Hidup yang bermakna memerlukan jiwa rijal yang baru, yang sentiasa ingin membaiki diri, yang sentiasa ingin bergerak mengislahkan jiwa yang lain, yang berfikir untuk ummat, yang kuat tarbiyyah dzatiyyahnya, yang kental menghadapi mehnah demi ad-deen ini.

Hidup yang bermakna bukan semudah menyebut abc atau mengira 123, namun  ianya memerlukan tadhiyyah, mujahadah dan paling penting adalah disiplin untuk penyempurnaannya. Disiplin dalam menghadiri usrah/halaqah yang ada..disiplin dalam meninggalkan jahiliyyah yang tersedia..disiplin dalam menyemai benih-benih amal untuk jannahNya…

Tanpa disiplin, semua itu bagai lalang ditiup sang bayu. Goyah, lemah, layu dan tak upaya untuk memandu jiwa menatijahkan kesungguhan dalam memaknakan kehidupan. Disiplin jika benar-benar diaplikasi, bukan sekadar menjajah anggota untuk merutinkan diri malah mampu untuk melonjakkan dzatiyyah dan jiddiyah dalam diri walau dalam sekecil-kecil perkara.

nota kaki: Tak tahu berapa lama lagi di sini…sedangkan yang lain makin rancak memenuhkan bekal…jangan jadikan kesibukan dan kesusahan sebagai alasan untuk membiarkan bekas itu kosong dengan debu-debu beterbangan…sungguh, masa semakin suntuk…jalan sudah terbentang, sama ada mahu atau tidak.